Pengalaman Pertama Injak Matras Tatami

Assalaamu’alaikum.

Singkat cerita aja, yaa panjang dikit juga gapapa kan ya. Hmm belum lama ini kami dari Unit Kegiatan Beladiri Karate Gunadarma (UKBK Gunadarma) baru saja mengikuti dua pertandingan yang cukup bergengsi buat para pemula. Tanggal 20-21 April 2015 kita-kita anak baru kemaren yang masih bau ketek ini ngikutin sebuah festival olahraga tingkat nasional nih, namanya IYOS 2015. Yak, event ini diresmikan langsung oleh perwakilan dari Menpora, dengan beberapa beladiri yang ditandingkan seperti karate, wushu, pencak silat dan sebagainya. Kebanyakan peserta yang ikut didominasi oleh atlit-atlit muda usia 7-16 tahun, sedangkan kita?

Yha.

Telat umur.

Ah biarin aja.

Meski kategori umur yang kita ambil adalah kategori paling ekhemtuaekhem tapi untuk jajaran sabuk dan berat badan seimbang kok. Karena saya masih sabuk hijau ya.....gak mungkin dipasangin sama sabuk coklat apalagi hitam.

Cieilah dipasangin.

Nah, karena pertandingan ini masih dalam ajang festival dan bukan kejuaraan, seluruh peserta bakalan dapat medali. Kecuali buat peserta yang melakukan pelanggaran lebih dari tiga kali, itu otomatis di diskualifikasi. Dan, kemaren ada kok yang kena kasus ini.
Kan sayang, uang 150 ribu lenyap. Ya tapi gimana lagi.

Hmm, mumpung ini event pertandingan pertama buat saya jadi....... masuk GOR itu bagai sebuah mimpi di pagi bolong. Eh salah, siang bolong maksudnye. Ya, apapun yang bolong, pokoknya waktu masuk lantai GOR itu rasanya sesuanu.

Nah, tadi baru lantai GOR, sekarang nginjek matras. Bukan matras yang buat senam lantai di sekolah-sekolah itu. Matras nya itu kotak-kotak warna-warni /? dan tipis, biasa disebut tatami.


matras tatami. 

Meskipun tipis tapi untuk ngebanting kaki buat serangan ke lawan bisa kenceng kok bunyinya. Ini nih, ini, zenzazi menjadi atlit Pelatnas dadakan. Hahahaha

Pret.

Nginjek lantai GOR udah, tatami udah, waktunya nginjek apa?

Yak.

Nginjek podium.

Berasa atlit yang menang di kejuaraan dunia macem Taufik Hidayat gitu deh, terus dikalungin medali dan........... difoto-foto gituh—sama pelatih. Yhaa padahal cuman dapet juara 3 bersama aja.


ha.

Lain IYOS, lain UG Cup. Haha, bukan bukan. Gunadarma belum sanggup bikin event ‘Cup’ sendiri. ini masih tahap simulasi, hanya para anggota aktif UKBK UG aja yang boleh ikutan. Hadiahnya pun gak seperti IYOS dimana semua peserta mau kalah kek, menang kek, pasti dapet medali. Kalau simulasi UG Cup ini hanya mendapat sertifikat juara yaa emang khusus buat yang juara aja dan sisanya peserta. Namun di luar itu, sistem pertandingannya gak jauh beda sama IYOS kok. Durasi jelas lebih lama UG Cup karena main kandang :D kalau IYOS cuman satu menit aja.


Foto penerimaan sertifikat. Yang paling ganteng itu pelatih saya XD



Foto bersama UKBK Gunadarma


Meskipun kalah telak di awal main, tapi saya gak mau terlalu meratapi banget banget masalah menang atau kalahnya. Toh memang akhir-akhir ini udah mulai jarang latihan akibat kondisi suka drop dan juga ada efek lelahnya jadi datengnya bolong-bolong deh. :( Tapi ke depannya, in syaaa Allaah jikalau tubuh ini meyakinkan banget buat latihan sangat dipastikan dateng untuk memperbaiki teknik-teknik yang masih jauh dibilang ‘keren’ apalagi ‘jago’. Ya, malu juga sih sama pelatihnya, diceramahin mulu. :D

Intinya kalau kata pelatih mah gini,

“Jangan pernah berpikir untuk menjadi menang, tapi bagaimana caranya untuk tidak kalah. Jangan anggap orang yang ada di hadapanmu adalah lawan, melainkan kawan. Menang kalah harus Respect, Excellence dan Friendship.”

Kurang lebih sih gitu.

Yak, pokoknya, dua pengalaman ini gak akan saya lupain dalam sejarah menjadi karateka. Asyik, menyenangkan, menegangkan~

OSH!


Wassalaamu’alaikum~

Deby Silarny Priscilina

5 komentar:

  1. Nice quote, btw, selamet ya, udah kerasa belom aura2 atlit nasionalnya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih kak :D yhaa belom kerasa amat amat /? sih soalnya belum juara satu hahahaha

      Hapus
  2. beuuh maju karate gundar <-- alumni gundar,
    haha.. semangat yooo :D

    BalasHapus
  3. Begal lewat kalo ketemu anak karete. bisa disikat...

    BalasHapus

Instagram