Belajar Hikmah dan Syukur dari Kancut Keblenger

Assalaamu’alaikum! Alhamdulillaah, sebuah kenikmatan hidup yang sangat nyata ketika seorang manusia tak henti-hentinya untuk merasakan indahnya rasa syukur terhadap apapun yang baru saja dialami.

Simple aja, inilah kisah sepanjang tanggal 27 Juni 2015 yang begitu memberikan hirupan oksigen yang sangat melegakan. Inilah salah satu hari dimana rasa syukur yang mungkin selama ini sering saya abaikan ternyata amat nikmat rasanya ketika sebuah peristiwa yang terjadi bisa diambil satu bahkan lebih hikmah yang menjadikan hal itu sebagai guru dalam melatih privat hati kita untuk terbiasa bersyukur.

Oke, hmm. Saya pengennya sih cerita dari tanggal 26 nya dulu karena cukup berkaitan dengan hal yang terjadi di tanggal 27 nya. Nah, jadi ceritanya, tanggal 26 adalah hari Jum’at dimana jadwal kuliah saya full dari pagi hingga malam. Sampai pada akhirnya saya mendapat sebuah email dari seseorang yang sepesial (baca: admin kancut) yang berisikan tentang konfirmasi kedatangan #DisbukberKK. Tahu lah ya itu acara apa lalalalalalalala~

Ini yang dimaksud #DisbukberKK , gimana gak ngiler buat hadir coba :'D
Jadi, awalnya saya niat untuk membawa molen sama onde mini yang biasa dijual di dekat rumah. Awalnya. Tapi dengan stay cool nya, saya sama sekali gak kepikiran buat pesan dari jauh-jauh hari karena saya tuh ingetnya abang-abang molen itu selalu jualan sampai malam. Yaudah lah ya, akhirnya saya selaw bingitz lah ya—pulang kuliah bisa keles ngelobi abangnya.

Beruntung banget ternyata!!!!!! Abangnya gak jualan.

Entah gak jualan atau udah habis sebelum waktunya tutup. Ya gak tahu lah ya, yang jelas setelah pulang kuliah dan sempetin waktu buat datengin pangkalan abangnya tuh sepi, hening, gelap, nampak tidak ada kehidupan yang berarti.

Dan pls, peristiwa ini terjadi disaat bensin saya sudah hampir di garis E dan uang saya juga ikut tiris gara-gara diajakin makan es krim waffle sama temen.

Entah saya harus nangis, kecewa, kzl atau—ya, bayangin aja. Udah jam 10 malem dan disaat jarum penunjuk isi bensin sudah semakin turun, saya harus keliling komplek buat nyari makanan yang bisa di lobi.

Al hasil, nihil men.

Hingga akhirnya, saya pasrah. Gak tahu lah besoknya harus bawa apa. Di daftar makanan yang ke daftar itu tuh makanannya serba padat dan mengenyangkan semua. Kan gak mungkin dong bawa roti lagi. Capek, lelah, ngantuk, lemes, laper, akhirnya saya cuusss ke minimarket dan embat chiki.

Selesai.

Oke, tanggal 27 udah tiba. Pagi-pagi setelah subuh ternyata saya ketiduran di depan netbook. Niat awal sih katanya mau apdet blog, tapi nihil bo. Hingga akhirnya ibu ngebangunin sekitar jam setengah 8 buat majelis ta’lim. Tapi pls, bangun-bangun tuh kepala pusing, berat, gak banget deh pokoknya. Bahkan jalan aja tuh sambil merem melek.

Iya, merem melek.

Hmm.

Tenang, gak lagi mikirin apa-apa kok.

Nah, sampai udah mau jam 8 penglihatan saya masih burem dan mood buat mandi masih gak kunjung bener. Akhirnya terpaksa deh mandi (mumpung ibu masih otw pulang dari pasar) dan,

Setelah mandi pun saya masih gak ngerasain feel nya kesegaran pagi. Padahal airnya lagi dingin, ditambah cuci muka sampe tiga kali disabunin, tapi yang ada malah makin ngantuk coba.

Dan yak. Setelah dari kamar mandi saya langsung buru-buru ke kamar takut ibu keburu pulang. Tapi apa yang terjadi setelah itu....................................................

Saya tidur lagi dalam keadaan MASIH handukan.

Alhamdulillah handuknya besar jadi gak masuk angin. Dan, itu bener-bener tidur terseger saya karena dilakukan setelah mandi. Kalau gak percaya ya coba aja :v /gak /pls /mendingjangan

Skip.

Hingga akhirnya saya majelis sampai jam setengah 11 siang terus sambil nyari makanan tambahan buat dibawa ke #DisbukberKK , akhirnya pulang-pulang langsung siap-siapin barang yang mau dibawa semuanya. Dan, cuus jam setengah 2 berangkat.

TAPI LAGI-LAGI LUPA KALAU SEKARANG HARI SABTU. Kalau lagi wiken kayak gini tuh kereta com-line demen banget ditahan-tahan gara-gara banyak kereta luar kota yang berlalu-lalang. Hssssssssssssssssssssss kzl bukan maen deh. Singkat cerita, jam 3 lewat 10 menit baru sampai stasiun tujuan—Duri. Yow meeen, gue lagi berada di planet asing meeeeeeeeeeeeeeeeeeeeen! Gak tahu harus keluar stasiunnya dari mana, naik apa, ketemu siapa, yassalaam. Cengo di stasiun sendirian sampe diliatin sama OB stasiunnya gitu. Merinding dah, bener.

Terus akhirnya iseng-iseng nanya satpam akhirnya saya dapet sedikit pencerahan. Saya diunjukin bajaj sama mas-mas satpamnya dan gak ada pilihan lain selain ngikutin anjurannya. Terus, yang bikin muka ini kehilangan ekspresi tatkala abang bajajnya nawar harga 30 ribu. 30 ribu lho.

*cek dompet*

*cuman ada 28 ribu doang*

*sisanya kartu mahasiswa sama sim stnk*

*yakali*

Hingga akhirnya kesepakatan harga jatuh di angka 20 ribu. Ya, masih keberatan sih tapi gimana lagi. Toh prasangka saya tuh dari stasiun Duri masih jauh lagi.

Gak taunya cuman nyebrang rel kereta doang.

.

.

.

.

.

.

NYESEK GAK SIH.

.

.

.

.

.

.

.

.

Yah sudah lah, namanya juga makhluk asing. Alhamdulillaah walaupun agak muter-muter dikit soalnya abang bajajnya gak tahu alamatnya tapi sampai juga di tekape. Pas buka pintu, jeng jeng jeng...............

Udah penuh. Hue.

Yaudah, duduk manis di depan pintu aja sambil narik napas ala fap fap gitu baru deh dengerin nasihat panjang dari Kang Maman. Tapi setelah dateng dari acara ini, rasa kesel gara-gara bajaj itu seketika lupa lho. Buat saya sekarang, uang 20 ribu bukan apa-apa dibandingkan dengan ilmu dan pelajaran-pelajaran hidup dari Kang Maman Suherman yang bikin haru semua Kawancut yang dateng, coba bayangin. Nih, beliau nyeritain kisah hidupnya saat masih umur 5 tahun, tumbuh remaja dan memulai karir menulis saat kuliah, hingga pengalaman beliau saat perjalanan naik haji gratisnya yang bikin haru :’)

Selain itu juga, tips-tips menulis jitu ala Kang Maman juga jadi motivasi yang LANGSHUUUUUUUNG bikin mood nulis jadi naik. Ya, gak tahu kenapa gitu, tiba-tiba segala objek yang saya lihat seakan terbayang sebuah ide dasar cerita yang wajib jadi draft. Oke, ini lanjut di paragraf berikutnya.

Nah, nyeselnya............... Saya harus pulang duluaaaan :’’’’( Banyak hal yang akhirnya waktu bermain saya harus dibatasi. Ya, emang karena keadaan juga sih. Tapi kaaaaaaaaaaaaan pengennya ngikutin acaranya sampai selesaaaaaaaaaaaaaaaaaaaiii :’’’’’((((
Yaaah sudaah laaaaah, mau di gimanain lagi yah. Yaa saya cuman bisa doa aja mudah-mudahan Allah masih kasih kesempatan lagi buat kumpul-kumpul sama kawancut Jabodetabek, ketemu Kang Maman juga pastinya...... Pokoknya seru-seruan yang bermanfaat lagi deh!! ><

Ini yang bikin bukbernya makin berkah, makanannya super banyak XD
Uh, begitu banyak pelajaran yang udah saya dapetin hari ini. banyaaaak banget, padahal cuman satu hari, lho. Itulah kedahsyatannya rasa syukur, hal yang keliatan sepele pun kerasa banget lho kalau dijalanin dengan tenang. Oke, saya tahu saya telat hampir satu jam datang ke acara, gak tau daerahnya, duit tiris, itu semua secara tidak langsung telah memberi arti tentang pentingnya waktu untuk sebuah perubahan. Disini saya dididik untuk tepat waktu agar semuanya berjalan sesuai rencana, kalau tidak ya.. harus tanggung akibatnya. Namun semua berbuah begitu manis ketika sampai di lokasi dan mendapat banyak ilmu menulis yang sangat bermanfaat dan menginspirasi dari seseorang yang bisa dibilang merupakan guru besar saya dalam menulis. Terbukti, selama perjalanan pulang saya sudah mendapat dua objek yang menjadi ide perdana saya yang langsung diketik setelah sampai rumah. Dan in syaaa Allaah jika rezeki datang, saya kepengeeeeeeeeeeeen banget beli buku-bukunya Kang Maman! Bila perlu ketemu sama Kang Maman lagi terus minta tanda tangan dan foto bareng :’)

Deby Silarny Priscilina

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Instagram