Antara Ekspektasi dan Realita

Assalaamu’alaikum! ALHAMDULILLAAAH UAS AKHIRNYA TELAH BERAKHIIIIIIIIIR /norakkamu

Hem, setelah sekian lama mengidam-idamkan libur panjang akhirnya terwujud juga. Tapi, libur satu bulan kayak gini enaknya ngapain—biasanya suka banyak ekspektasi yang sering muncul pas lagi ngayalin banyak rencana sambil nunggu liburan. Tapi gara-gara gak pernaaaaaah libur yang bener-bener puas hingga akhirnya ekspektasi pun juga bener-beneeeerrrrrr berbanding terbalik dengan realita.


Pernah ngalamin kayak gitu juga? Ah, buat gue itu hal yang udah terlalu biasa terjadi dalam hidup gue. Ekspektasi awal melihat seseorang yang baik ternyata...............JAUH LEBIH BAIIIIIIK”””””. Ada.

Atau pernah kepikiran bahwa pada saat masuk sekolah atau kampus baru pasti semangat buat belajar, niat awal kepengen nilai bagus, dapet beasiswa, aktif organisasi dan lain segabregnya. Tapi pas baru semester satu aja udah mulai puyeng sama pelajaran yang didapet, berangkat pagi pulang sore, banyak tugas, godaan temen sama hape, yhaaaaaaaaaa. Akhirnya lupa.

Buat gue, sekali lagi, itu wajar. Lingkungan emang berpengaruh banget sama sikap dan perilaku kita. Sekali goyah terus males terus nunda-nunda akhirnya terlena sama malesnya trus, ya gitu deh. Males itu emang indah. Males itu nikmaaat~ Tapi suka hilap kalo mbablas.
Nah, kan males itu termasuk hal yang wajar, lalu gimana biar gak kebablasan?

Kalau saran dari gue, ini sedikit resep rada kurang bumbu dikit tapi lumayan ngejreng buat menghibur diri. Nih, simak yak.

o) Saat main, inget tugas beserta deadline nya

Entah ini apa cuman gue doang apa ya yang kalau lagi asyik main sama temen, sambil cekikikan tapi tugas sama deadline tetep kebayang seakan terus-terusan keliatan di depan mata. Semakin larut malem, semakin puyeng mikirin hal ini. Duh, kalau besok tugasnya gak kelar begimane ye nasib ane.

Well, satu-satunya jurus yang paling ampuh buat ngatasin masalah ini cuman jurus kerja kepepet. Terbukti lhoo justru kalau kepepet malah jadi, ketimbang yang udah direncanain jauh-jauh hari gak taunya malah gak sesuai. Tapi sih, lebih baik yaa yang ngeluangin waktunya lebih banyak biar lebih konsen dan hasilnya juga lebih bagus.

o) Cari Trigger

Trigger disini maksudnya orang yang mampu memancing semangat kita yang agak loyo jadi lebih semangat. Siapapun orangnya, baik itu teman, sahabat, gebetan, bahkan orangtua kita sendiri. Mereka mungkin cuman bisa ngasih wejangan-wejangan aja, tapi yang kayak begini nih yang paling dibutuhin. Itu tandanya bahwa masih ada orang yang mau menyemangati tiap langkah kita agar terus maju, meskipun hanya dalam waktu yang singkat dan jarak yang memisahkan. :)

o) Templokin berbagai macam hari penting

Nih, buat yang suka lupaan. Nyatet hal-hal yang penting itu wajib, minimal ada yang mau ngingetin kita meskipun hanya berupa tulisan yang kita buat sendiri. :) Bikin memo lalu ditempel di tembok adalah salah satu cara buat yang suka lupa agar bisa me-refresh ingatan yang mungkin sempat lupa agar kembali ingat dan terpacu untuk melakukan apa yang telah ditulis di memo tersebut. Misalnya > jadwal ujian, tanggal-tanggal deadline, atau mungkin rencana pencapaian untuk beberapa tahun kemudian?

o) Terakhir nih, balik lagi ke diri kita

Resep-resep di atas gak akan ngefek kalau diri kita sendiri gak mau respect. Yang terpenting adalah sebesar apa niat kita untuk ‘mengejar’ sesuatu yang sudah kita rencanakan sebelumnya. Intinya, biar semua rapi, tertata, teratur dan bisa dijadikan sebagai ‘barang temuan’ yang bisa bikin kita tertarik untuk meneliti dan meneliti hingga akhirnya berhasil menemukan jawaban yang tepat. Sekeras apapun lingkungan di sekitar, tanpa tekad dan semangat yang timbul dari diri sendiri pun gak bakalan nancep di hati juga di otak. :)

Oke, mungkin di artikel ini gue agak sedikit curhat tapi gepapa kan yak :D ~ Kepengen nge-share sesuatu di blog tapi yang kepikiran malah topik beginian -_- Kalau ada yang mau nambahin, yuk monggo oret-oret di komentar aja yaaaaa! /o/

Deby Silarny Priscilina

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Instagram