Gausah Takut Dibilang Orang Gila

Assalaamu’alaikum! Alhamdulillaaaah udah hari Jum’at :D  Besok wiken besok wikeeen~ Hmm, buat yang udah masuk kuliah, semangat yaaa~ Gue sih masih dua minggu lagi masuknya wkwkwkwk— /diem

Nah, tumbenan nih gue update blog lagi hwhwhwhwh iya laah kangen gewlaa keles, udah berminggu-minggu lamanya gak sempet update karena emang lagi ada masalah dan waktunya yang gak selonggar liburan biasanya jadi gitu deh~

Lha kok curhat ya.

Ekhem, oke, jadi gini, semalem temen aku ada yang curhat nih di Line, nampaknya dia juga lagi agak capek atau hmmm, mungkin bisa dibilang dia agak heran sama dirinya sendiri kali ya. Atau lagi ngerasa kesepian atau bosen atau, yaa pokoknya semacem itu deh.
  
Ini curcolan temen gue di Line.
Well, ini sih menurut gue aja ya. Yaaa kebetulan gue juga sering ngelakuin hal itu kalau lagi di kamar wkwkwkwkwk. Menurut gue sih, orang ansoc (anti-social) itu biasanya suka menutup dirinya dari keramaian, atau dia cuman kepengen deket sama orang-orang yang menurut dia cocok. Orang yang kayak gini umumnya pendiem, gak terlalu suka cari perhatian dan santai.

Nah, beda lagi sama yang masalah utama yang ditandai sama temenku ini, “interaksi sama benda semu”. Buat gue keadaan ini gak cuman dialamin sama yang ansoc aja sih, siapapun yang lagi stres, pusing, capek, butuh istirahat, biasanya mereka emang lebih memilih menenangkan diri di tempat yang sepi dan ngomong apapun yang ada di benaknya. Ada kalanya orang gak mau ngumbar masalahnya, ke sahabat paling dekat sekalipun. Atau, mungkin ada kalanya juga seseorang sulit buat ngungkapin perasaannya jadi lebih baik dia ngomel sama diri sendiri aja. “Percuma juga gue ngomong, belum tentu orang yang gue ajak ngomong itu paham, apalagi ngarepin kasih solusi, yang ada juga boro-boro denger kali.”

Sifat menutup diri kayak gini emang sering terjadi kalau kita lagi butuh orang tapi kenyataannya gak ada yang bisa. Disaat lagi terpuruk banget dan keadaan menuntut kita buat menyelesaikan masalahnya sendiri dan lingkungan kerasa kayak ‘gak mau peduli sama urusan lo’ itu.

Sedikit flashback ke enam tahun yang lalu, tepatnya gue kelas 7 SMP. Gue dulu gak kerasa kayak pergi ke sekolah, tapi lebih kayak pusat rasis. Orang yang jelek dan gak pinter apalagi yang gak punya talenta yang bisa dibanggain gak akan bisa berkembang di tempat itu. Yang punya temen pasti yang punya kelebihan tertentu, terutama yang kaya, pinter dan punya rupa yang good-looking aja. Dan gue ngapain kalau lagi istirahat?

Gue mojok di samping kelas dan duduk menghadap gudang sekolah. Kebetulan kelas gue waktu itu di pojok gedung dan sebelahan sama gudang. Yaudah, disitu gue nyaman kok. Selama kurang lebih setengah jam ngabisin waktu istirahat disana sambil kadang gue jajan kalau ada duit, kalau ga ada yaa gue ga jajan sama sekali. Dan, disana yang gue lakuin adalah cundir alias curhat sendiri, gue yang curhat, gue yang dengerin. Gatau kenapa tempat ini jauh lebih nyaman dibandingkan di dalem kelas yang ber-AC.

Setiap ada orang yang gak sengaja noleh ke tempat gue duduk, mereka cuman ngeliatin sambil ngomong ‘tuh orang kenapa’ lalu pergi dan terus begitu. Gue masa bodo, mereka peduli apa sama gue?

Nah, berkaitan sama topik pembicaraan temen gue yang satu ini, buat gue ini wajar, tapi gak semua orang yang ngerasa kesepian itu ansoc dan yang ansoc pun belum tentu merasa kesepian, bisa jadi mereka lebih menikmati dunianya yang terbatas itu. Manusia memang butuh waktu menyendiri untuk introspeksi diri, tenangin hati dan pikiran. Lebih bagus lagi kalau kita muslim, mending curhatnya abis shalat atau baca Al-Qur’an, disitu pasti bakalan ada satu rasa ketenangan setelah melakukannya.

Gak selamanya kita bisa ngandelin manusia buat hidup kita. Inget, manusia akan silih berganti, hidup lalu mati. Semua gak akan ada yang kekal kecuali rahmat dari Allah. Jadi jangan menopang diri kita sendiri dengan uluran tangan manusia-manusia itu aja.

Oke, kenapa gue bikin artikel khusus kayak gini soalnya memang pertanyaan temen gue ini emang rada ngena sama gue wkwkwkwkwk /dor/ jadi menurut gue lebih baik di share disini karena seluruh manusia di dunia ini pasti mengalaminya. :D


Yaudah, segitu aja deh ya.

Deby Silarny Priscilina

8 komentar:

  1. Sebenernya daripada menutup diri, lebih baik lagi kalo orang2 ansos seperti di atas tuh punya kesadaran untuk BELAJAR berinteraksi dengan orang lain. Jaman sekarang di toko buku ada banyak kan buku-buku psikologi populer yg mengajarkan kita teknik-teknik bersosialisasi dengan orang lain? Jaman dulu gua sampe ga abis mikir, masa bersosialisasi aja harus ada teorinya? Eh ternyata...emang makin ke sini makin banyak orang yg ga tau cara bersosialisasi dengan orang lain...

    BalasHapus
  2. Gw setuju sama "mending curhat sesudah kita shalat atau baca Al-Quran."
    Gw ngalamin itu dan it works. Allah memang punya banyak cara untuk kasih jawaban atas keresahan kita. Allah tau yg terbaik lah pokoknya. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. That's the good way to make our feeling better :D

      Hapus
  3. menurut gue, karena emang semua orang dilahirkan tidak mendapatkan hal yang seratus persen sama dengan apa yang mereka terima dari lingkungan mereka. Jadi ya kalo lingkungan gak membentuk lo jadi pinter bersosial, ya elo sendiri kudu inisiatif, belajar, gitu aja.

    BalasHapus
  4. tulisan ini agak ngena di gue sebenernya hahaha... Sifat orang itu emang beda-beda, ada yang supel dan talkative banget, ada juga yang lebih seneng dengan dunianya sendiri tanpa gangguan orang lain. Bisa jadi gue adalah tipe orang ke 2. Gue lebih tenang kalo sendirian atau setidaknya diantara orang-orang yang gak gue kenal. Well, walopun gue sekarang udah lebih rame (katakanlah begitu) kadang tetep aja rasanya sepi, walopun gue dan temen-temen gue lagi ngakak kek apaan boa :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Well, pas gue nulis ini pun gue sambil ketawa" sendiri masa, berasa ngaca trus tiba" pecah /lebaypls/ tapi ya... karakter orang beda" dan ga bisa ditebak apalagi dipaksa.. tapi justru keadaan yang harusnya "memaksa" seseorang buat ngikutin lingkungan :"D

      Hapus

Instagram