Situ Anak Gunadarma? Kenal Sama Mereka-mereka Gak?


Assalaamu’alaikum! Hayo siapa disini yang merasa mahasiswa Gunadarma? Atau mungkin yang masih maba maba polos wkwkwkwkwk nah, kali ini gue mau sedikit ngebahas tentang orang-orang unik yang pernah atau sering gue temuin tiap kali ke kampus, yang mungkin kalian pun pernah ketemu juga sama mereka ini. Kenapa gue bilang unik? Karena emang keberadaannya (menurut gue) agak sedikit ‘ngeselin’ bahkan ‘gokil’ dan belum pernah gue temuin sebelumnya.

Oke, gue jabarin aja ya satu-satu.

o) Orang-orang yang ‘ngakunya’ dari yayasan kanker

Pernah nemuin mereka di sekitar kampus J1? Biasanya mereka berkeliaran di lobi, area sekitar parkir sama di ruko samping kampus. Mereka berkeliling dan berpencar, mengincar anak-anak muda yang berlalu-lalang terutama pada jam makan siang sampai sore. Tampilan mereka biasa-biasa aja, gak pake seragam yayasan atau almamater. Tiap kali keliling mereka pasti bawa brosur yang isinya kupon-kupon voucher potongan untuk fasilitas seperti salon, spa dan banyak lagi. Tapi anehnya, mereka pasti mematok biaya seratus ribu untuk per donasi, yang nantinya siapapun donatornya akan mendapat kupon-kupon itu. Gue sih rada heran aja, kok mau nyumbang tapi bayarnya sekian ratus ribu? Harusnya kan sukarela? Udah gitu bujuknya rada maksa lagi (emang maksa sih).

Hingga akhirnya, suatu hari salah satu senior gue pernah nyoba ikut donasi, tapi bayarnya patungan sama temen sekelasnya sampai terkumpullah uang seratus ribu itu. Dan, bener, mereka ngasih kupon-kupon itu. Telusur punya telusur, ternyata semua kupon yang didapet itu PALSU. Senior gue ini nyari lokasi yang ada di kupon itu dan gak ketemu. Alamat palsu.

/ceritanya joged/

OK SKIP.

Saran dari gue, kalau ketemu sama mereka, mending jangan diladenin deh. Mereka kalau ngomong emang rada nyolot, yaa dengerin aja. Kalau mereka ngomong ‘kan cuman seratus ribu doang kak, ini kan buat anak-anak kanker’, jawabin aja “maaf kak duit saya lagi tiris belom bayar kostan, belom bayar hutang pulsa, belom ngasih kado buat doi” /digaplok. Atau gak bilang aja “maaf kak, saldo saya tidak mencukupi, cobalah beberapa saat lagi” sambil senyum manis ala operator seluler. Atau engga, “kak, mending kakak nyumbang duit ke saya deh. Saya juga lagi kanker nih, kantong kering.”
Jreeeng.

o) Pengamen cilik yang menguasai 7 bahasa

Suatu hari gue bersama rombongan kelas pergi ke Esther (yu no la ini tempat apa :D) di deket kampus E, Depok. Waktu itu kita-kita lagi ribet nyari kopian soal-soal UAS disana, udah gitu panas, laper, rame, pokoknya gitu. Yaudah gue fokus sama tumpukan soal yang gue pegang, begitu juga dengan temen-temen gue. Tiba-tiba ada pengamen dateng sambil nyodorin gelas aqua trus genjreng genjreng deh disitu. Awalnya gue gak ngeh sama kertas yang dia gletakin di meja, orang gue aja udah ribet sama kertas-kertas berdebu itu. Hingga akhirnya temen gue ada yang ngasih duit dan baca kertas itu.

Jujur, baru pertama kali gue nemuin pengamen anak-anak yang bisa nulis bahasa Inggris dengan grammar yang cukup baik (gue aja kadang suka masih ngasal hahaa—). Yap, di kertas itu dia bilang kalau dia lagi butuh biaya buat ngelanjutin sekolah ke jenjang SMP, dengan menggunakan bahasa Inggris dan bahasa Indonesia. Cuman gue langsung berpikir “ah paling nih anak dibantuin sama orang lain yang bisa bahasa Inggris aja paling.” Hingga akhirnya anak itu pergi dari kerumunan orang-orang pengais soal-soal ujian ini.

Usut punya usut, gak taunya selang beberapa hari gue liat salah satu temen gue nulis di fb tentang anak pengamen yang bisa tujuh bahasa di kampus Depok. Ternyata temen gue ini waktu ke Esther juga ketemu sama pengamen itu dan ternyata dia bisa jawab.

Temen gue membuktikan!

“HEEEEEEEEEEE.” Oke, ekspresi gue emang rada telat tapi emang gue taunya telat.

Saran dari gue, kalau ketemu sama anak ini, coba buktiin kemampuan bahasanya. Bisa jadi dia memang bener-bener bisa dan semestinya butuh perhatian dari yang lebih mampu. Anak yang kayak gini emang harus diberdayakan, sayangnya dia emang belum punya kesempatan untuk mengembangkan dirinya sendiri. Bila perlu, para wartawan UG News atau dari portal berita manapun tau dan wawancarain anak ini langsung biar banyak yang tau. (Kalau gue yang wawancarain takutnya anak itu malah takut sama gue— /yha)

o) Pengemis Baris-Berbaris (PBB)

Mungkin ini udah banyak yang tau tentang pengemis yang modelnya kayak gini. Hmm, jadi, kan emang tuh ya di sepanjang gang di atas kali di kampus D pasti banyak pengemis berjejer setiap hari. Ya, bukan maksudnya para pengemis jadi anak paskibra. Meskipun gue cuman sebulan sekali doang ke kampus D kalau latihan gabungan karate atau pas kalau lagi ada seminar doang, tapi menurut gue keberadaan pengemis disana bener-bener ganggu banget, apalagi itu kan gang sempit banget, udah gitu bawahnya kali, sebelah banyak seng-seng sisa bangun gedung baru. Sedangkan jalan itu tuh jadi akses utama menuju Stasiun Pondok Cina atau ke kampus UI dari jalan raya, dan pastinya ribuan anak Gundar bakalan berlalu-lalang sepanjang hari, setiap hari. Asli ganggu banget, soalnya medannya serem.

o) Pengamen Ala Metal

Mungkin selama ini kita sering menjumpai pengamen-pengamen menggunakan kaos oblong beserta wajah-wajah sedikit ndeso, ah itu udah biasa. Tapi ada pengamen anti-mainstream di sekitar ruko samping kampus J1, mereka berpakaian ala metal pakai kaos ketekan serba hitam dengan gambar sablonan tulisan akar-akar (entahlah itu namanya apa, yang penting itu bagian dari seni—katanya), bertato, celana sobek-sobek, pakai gelang-gelang sama kalung dan bertindik. Entah kenapa setiap kali gue liat gerombolan pengamen ini lewat atau genjreng genjreng pasti bawaannya takut, suwer. Atau gue nya aja kali ya baper. Err, padahal gue ga pernah nemuin mereka marah-marah kalau duit hasil ngamennya sedikit atau melakukan hal-hal brutal yang bisa bikin gue, ga cuman takut tapi trauma mungkin. Yaa, itu kan gue lihatnya secara kasat mata kalau lagi jam makan siang, laah ya kaga tau deh kalau aslinya mah. Huehuehueheuehueheuheuehue /dor


Hmm, baru segitu orang doang sih yang selama kurang lebih setahun bercelana keliling gedung kampus antar kota antar planet. Gatau deh ya sekarang kira-kira tahun ini bakalan ketemu orang macem gimana lagi. Oh, atau mungkin ada yang mau nambahin? Siapa gitu kek, mungkin pernah ketemu alien turun dari UFO Gundar gitu, atau apa kek. Share aja ya di kolom komentar! /o/

Deby Silarny Priscilina

5 komentar:

  1. Gue keseringannya ketemu anak2 yayasan gitu di margonda. Dan gue kena!!!!! Tapi gapapa ko gue ikhlas makanya udahan ya gue bahasnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho berarti ga cuman di kalimalang doang ya :"D

      Hapus
  2. Ihh kaka!wkwk. Kenal semua nya guaaa wkwk gerah bgt sama yang yayasan sampe hapal orangnya tapi kaga kapok2 kayanya-_-

    BalasHapus
  3. Duuh, seru ya orang-orangnya, tapi nyebelin juga sih. Hahah...

    BalasHapus

Instagram