Indahnya Jadi Anak #Polos (Part 1)



Assalaamu’alaikum, gaes! Jujur gue udah kangen banget kepengen ngeblog lagi, setelah hmmm, ya pokoknya sekitar 2 bulanan gue gak ngeblog lagi dan sekalinya gue update artikel itu juga buat tugas kuliah :”D

Yak!! Selamat jumpa lagi di blog gue, gaes! Sebagai awal dari kelanjutan blog gue yang sempet semi-hiatus dari peradaban, gue kepengen ngebahas topik yang menurut gue gak penting-penting amat tapi rada ngeganjel juga sih di '''''anu''''' gue.

Hayo pada mikir apa.

Gini deh, gue coba ngomong langsung deh, kalian pernah gak sih ngerasa ‘diliatin’ atau ‘diikutin’ orang? Entah itu orang yang kenal atau yang gak sama sekali? (yha kalo yang ngikutin orang yang kita suka mah gapapa kali yha—)

/jder

Oke, jujur dari gue pribadi gue pernah diikutin orang beberapa kali dan kerasa ‘diliatin’ sama seseorang juga pernah. Jadi…………. Kejadiannya waktu gue baru lulus SMP, kan nganggur tuh kan ya kurang lebih sekitar 3 bulanan rada gabut di rumah gitu. Kebetulan waktu itu gak ada orang tua di rumah dan gue cuma berdua sama kakak gue. Abis subuh, niatnya gue kepengen olahraga sambil belajar main sepatu roda peninggalan kakak gue gitu, nah gue pake itu sepatu tanpa ijin ke kakak gue dulu. Gue ambil trus langsung gue embat dan keluar rumah pun gue gak ijin sebenernya.

Ok, gue kadang emang pinter.

Nah, makin pinternya gue ini, gue belajar main sepatu roda gak di sekitar rumah tapi di deket alun-alun perumahan yang jaraknya cukup jauh dari rumah. Otomatis lah gue main sendirian. Dan, gue pun mainnya di jalan raya, bukan di wahana khusus. Pinter, kan? :D

Singkat cerita, gue main dah tuh di alun-alun itu. Sok-sokan bisa, padahal mah buat berdiri aja butuh perjuangan. Dan pas gue dapet ronde kedua muterin alun-alun, tiba-tiba gue kerasa ‘ada yang aneh’ sama laki-laki yang lagi duduk dii motor matic ijo yang diparkir gak jauh dari alun-alun. Mana masih pagi kan jalanan masih agak sepi gitu. Dan seketika itu gue mulai panik, kan? Nah, karena gue mulai takut, gue coba berhenti trus gue putusin buat gak ngelanjutin main. Gue pun juga udah berusaha buat ngelepas sepatunya itu gak di tempat gue masang sepatu tadi. Abis itu gue jalan agak ngibrit dan, gue iseng noleh ke belakang dan…… orang itu ngejalanin motornya dan semakin deket ke arah gue. Jujur aja, siapa yang gak panik sih digituin? Gue jalan makin cepet dan gak berani noleh ke belakang lagi. Dan, bang! Orang itu bener-bener nyamperin gue dan '''''ngajakin bareng naik ke motornya'''''. Sumpah, keringet dingin parah gue. Dan, sampai sekarang gue masih kebayang sama mukanya itu: rambutnya keriting, agak item, ada tompel di sekitar dagunya dan berkumis (waktu pas kejadian orangnya pake topi). Udah deh, bayangin aja sendiri gimana wujudnya.

Semakin takut, semakin panik dan gak ada orang sekitar yang bisa gue minta bantuannya, orang itu masih keukeuh mepetin gue dan. Ergh. Akhirnya gue berhenti di depan salah satu rumah dan gue pelototin orang itu dengan muka gue yang merah terus gue sautin pake nada tinggi. Dan, alhamdulillaah, Allaah masih ngelindungin gue. Orang itu muter balik dan ninggalin gue saat itu juga.

But, kepanikan gue masih belum usai gaes.

Gue harus jalan pulang ke rumah dan seperti yang gue bilang tadi kalau jarak alun-alun ke rumah gue kalau jalan itu agak jauh. Maunya sih naik angkot tapi gak bawa duit. Ya, terpaksa gue jalan tuh. Dan selama perjalanan pulang itu, setiap sekian langkah gue selalu nengok ke belakang. Jujur aja, gue maasih takut kalau orang itu masih ngikutin gue lagi. Hingga kurang lebih setengah jam gue jalan, alhamdulillaaah gue gak ngeliat motor matic ijo itu lagi ngikutin gue.

Dan kalian tau apa yang gue lakuin setelah sampai rumah?

Gue nangis di depan kakak gue. Ada dua faktor yang bikin gue kayak gini: masih panik dan dimarahin abis-abisan karena gue pake sepatu rodanya karena gak bilang. Fix banget. Luar biasa epic sekali pagi itu, bung.

Sejak kejadian itu, gue jadi sedikit agak trauma kalau ada orang punya motor matic warna ijo. Dan, buat jadi pelajaran juga kalau mulai saat itu gue harus sering-sering pake masker. FYI aja gaes, kisah ini adalah sejarah awal gue kenapa sekarang gue sering pake masker kalau selfie atau kemanapun, jujur aja sih, gue masih takut kalau sampai ketemu orang itu lagi di masa yang akan datang.

Yap, itu baru cerita pertama gue.

Cerita kedua gue ini terjadi pas gue masih SMP, kalau tadi kan pas udah lulus. Nah, kalau ini ceritanya rada beda sih karena sebenernya bukan diikutin tapi ketemuan.

TJIE TJIEEEEEEE /sthap

Jadi, waktu jamannya gue masih norak tingkat dewa sama facebook, gue pernah kenalan sama senior gue, kebetulan doi dulu udah SMA dan gue masih kelas 8 SMP. Waktu itu kenalan di facebook, kalau jaman dulu kan masih ada istilah kirim-kiriman ‘wall-to-wall’ gitu kan ya, nah dulu gue sering banget wtw-an sama doi. Tapi sayangnya orang itu gak masang foto asli di facebooknya. Gue juga gak nemuin fotonya dia selfie kek atau apa (cuman foto dia rame-rame kalau gak salah, kan gatau yang mana kalau fotonya keroyokan gitu). Bahkan saat itu gue berasa kayak kakak-ade gitu sama doi BHAK.

(gaes, FYI lagi nih, pas gue lagi nulis cerita yang kedua ini, gue ngakak sambil muntah pelangi saking gelinya aduh tolong—)

Singkat cerita, kita ketemuan (gue lupa siapa yang ngajakin ketemuan duluan) dan jujur pas gue nungguin doi, gue takut kalau tampangnya mengecewakan. Jujur lho, INI JUJUR. Nah, kebetulan kan gedung SMP gue depan-depanan sama gedung SMA-nya jadi ya cukup nungguin di depan sekolah gue pun otomatis bakalan keliatan kan /YHA.

Dan, JEBREEEET! GUE KAGET, PAS ORANGNYA NYAMPERIN GUE GATAUNYA—

Ekspektasi gue bener-bener berbanding lurus dengan realita.

Kalian nalar gak maksud kalimat gue barusan? Ya, apa yang gue takutin itu beneran kejadian. Well, gue gak mau deskripsiin orangnya gimana, tapi— Pokoknya gitu. Hingga akhirnya, gue gak berani lama-lama di depan sekolah gue dan langsung otw pulang ke rumah (jarak sekolah ke rumah gue ibarat kepleset nyampe). Gue jalan dan doi ngikutin gue sambil ceritanya sih ngajakin ngobrol tapi doinya juga sibuk mainan hp. Pokoknya, ending dari cerita ini adalah: gue nyuruh doi pulang pas di tengah jalan. Dan, pas doi muter balik, gue ngibrit.

Satu lagi, pas sampai rumah, gue langsung ambil hp gue trus buka facebook. Jujur aja, gue kaget karena doi udah nge-wall gue duluan padahal gue aja baru sampai rumah. Tapi yang gue lakuin saat itu bukan ngebales wall itu tapi……. Gue langsung nge-block doi.

End.

Kejam gak sih gue? Yah, gue nya juga sih. WKWKWKWKWKWKWKWKWKWKWK

/DIGOROKPAKEPISOGUNTINGKUKU

(Buat senpai yang pernah gue nistain, dimanapun lo berada sekarang, gue minta maaf atas keababilan dan kenorakan gue pas SMP yaahh :”””””D)

Oh iya, gue lupa lagi namanya siapa. /BUBAR

Hah~ Sumpah, beneran gak penting kan yak? XD Bodo amat, abisnya dilupain sayang. Pengalaman hidup yang bener-bener bikin gue ngerasa ‘kok gue gini amat yak jadi makhluk’, jadi daripada gue cuman errr gue jadiin memori gak guna doang di otak, mending gue tulis di mari biar otak gue space nya bertambah.


Jreeeng, sekian dari gue! Makasih buat yang udah mampir ke blog gue yee~ Jangan lupa tinggalin jejak ngana di kolom komentar atau follow blog gue buat dapetin update-an artikel gue yang kadang penting kadang enggak. BHAK.

Deby Silarny Priscilina

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Instagram