Kalau Semua Orang Jadi Penulis Terus Yang Baca Siapa?


Assalaamu’alaikuum! Hmm, gue lagi mood banget nulis masa wkwkwkwkwk /yaterus/ dan, ngomong-ngomong masalah nulis nih ya, gue yakin semua orang pasti bisa nulis yega? Yaa, walaupun mungkin sebagian kecil orang masih ada yang buta huruf sih. Oke, bicarain soal tulis-menulis, katanya nih ya... Semua orang itu kan pada dasarnya emang seorang penulis, entah itu menulis tentang mata pelajaran yang dia dapetin di sekolah, curhat di diary, ngeblog, bikin tugas makalah dan masih banyak lagi. Tapi, yang kepengen gue bahas disini adalah penulis di dalam dunia profesi. 

Kalau mau ditanya (terutama anak-anak yang hobi ngeblog nih) kebanyakan pasti pada jawabnya “gue kepengen jadi penulis, gue kepengen nerbitin buku, gue kepengen famous blaablaablaa~” Jujur aja, meskipun gue baru sekitar setahunan seriusin main blog, tapi gue udah sering banget dapetin jawaban yang sama setiap gue perhatiin kalau ada yang nanya soal cita-cita atau pekerjaan. Gak mau muna juga sih, gue pun juga kepengen jadi penulis hehehehehehe. /dor

Oke, lanjut ya. Nah, dari yang gue amatin dari mereka-mereka yang kepengen jadi penulis tuh rata-rata mereka menjadikan dunia ‘tulis-menulis’ itu menjadi sebuah part-time job buat dapetin pundi-pundi uang yang bisa disambil dengan rutinitas sehari-hari mereka. Sebagian mereka juga ada yang menulis hanya untuk iseng-iseng aja dan ada juga yang kepengen famous gitu deh yah you know laa sama orang yang ngebet banget minta di follow-back blognya sampai berkali-kali, ngepromote tulisannya sampai mohon-mohon yaa pokoknya ada lah. Ada? Ada, banget.

Dari sekian poin yang gue amatin itu, muncul sebuah pertanyaan konyol dari otak gue. Kalau semua orang jadi penulis, terus yang baca siapa?

Pertanyaan konyol itu tiba-tiba muncul gara-gara gue keingetan temen gue dulu pernah becanda soal artis dan ngomong begini, “Kalau semua orang pengen jadi artis, terus yang nonton siapa?” dan kata-kata ini gue coba bandingin sama realita blogger saat ini. Ternyata nyambung.

Hmmm, gue jadi keingetan sama kata-katanya mpok Irvina nih, katanya kalau orang itu punya minat masing-masing salah satunya dalam masalah minat dan selera membaca. Orang gak bisa dipaksa buat suka sama tulisan kita jadi jangan paksa orang yang belum tentu sreg sama tulisan kita. Kalau bisa, jangan niatin nulis buat famous, pada kenyataannya orang yang hari ini famous dalam profesinya sebagai penulis pun awalnya pasti gak dikenal dulu. Nulis mah nulis aja, masalah famous atau engga kan tergantung audience yang suka sama tulisan kita. Kalau kita tau sasaran pembaca kita siapa, pasti ada aja deh yang mau baca. Hargai proses gaes. =))))

Nah terus, satu lagi nih. Orang yang awalnya nulis terus bingung mau nulis apa, biasanya kan suka ngeliat contoh dulu, iya gak? Misalnya, kita kepengen nulis cerita narasi nih, otomatis kita liat dulu kan gimana cerita narasi punya orang, minimal kita bisa mengerti dan mendapat sekelebat inspirasi cerita yang bisa ngebuka pemikiran kita dari cerita narasi itu. Sama kayak ngeblog, awal-awal pasti kita nge blogwalking dulu kan ke beberapa situs blog, liat-liat apa sih konten-kontennya? Kok blog nya bisa rame gitu ya, gimana caranya? Apa tulisannya menarik? Oh, berarti cara bikin artikel biar menarik itu gimana ya? Daaaaaan seterusnya.

Well, jangan pernah takut buat kekurangan pembaca kita, karena sejatinya para penulis itu awalnya dari pembaca yang ‘ikut-ikutan’ nulis,  iya gak? Itu menurut gue, karena gue sendiri suka ngeblog begini yaa awalnya suka baca-baca artikel punya orang, dengan jenis-jenisnya yang luar biasa random. Ada yang suka nulis tentang hobinya yang suka jalan-jalan, suka curhat, suka ngereview lagu, buku dan macem-macem. Ada juga yang suka nulis puisi, nulis cerpen, fanfiksi, duh pokoknya masih banyak banget konten blog yang menarik yang bisa kalian isi di blog kalian masing-masing juga.

So gaes, inti dari tulisan gue hari ini adalah, jangan pernah takut buat nulis dan jangan pernah ngerasa kepedean juga. Lihat kemampuan kita sampai mana, jangan sampai salah tingkah dan salah sambung. Nikmatin proses yang terjadi, kesel, marah, kecewa, sedih, capek, itu wajar dan sangat manusiawi. Tapi juga diiringi dengan terus coba dan berlatih terus supaya kita dapetin manfaat dari menulis itu sendiri!

/MBAKDBGORDENGWAYS /EDISIMOTIVATORRECEH


Oke, segitu aja yang mau gue omongin hari ini. Moga-moga besok masih ada umur jadi bisa terus nulis dan nuuliiiiss~~~ Terima kasih buat yang udah capek-capek mampir ke blog receh gue, moga bermanfaat~

Deby Silarny Priscilina

4 komentar:

  1. Dapet semangat baru nih. Gue udah vakum ngeblog selama kurang lebih setahun, ditahap gue mau nulis lagi kayak dulu pas aktif di blog, sumpah deh.. Kesusahan yg ada padahal ide2 lumayan banyak. Kesusahan dalam arti ini ide mau dituang ke kalimat bingung mau dijabarin kayak gimana. Tapi beberapa hari ini banyak baca tulisan2 kawan2 blog jadi belajar lagi, ngedapetin ilmu lagi biar kedepannya luwes nulis blog. Oh ya salam kenal yah...

    BalasHapus
  2. Wah nyari pundi-pundi, emang sih menggiurkan. Tapi kalo misal dia tujuan utamanya adalah ngejar uang, IMHO, sulit buat naik level.

    Kalo boleh ngasih opini nih, Bill Gates dan kawan-kawan udah kaya raya, tapi mereka masih terus-terusan bikin dampak. Berarti mereka bukannya mengejar kekayaan. Gitu sih.

    So, mungkinkah jadi penulis yang bikin dampak buat para pembacanya? Bisa saja.

    BalasHapus
  3. gue juga sebelumnya malah ga tau blog. intinya gue mau nulisss aja. sapa tau bisa nerbitin buku gitu kan. muhuehuehue...

    makin kesini makin asik sih, bisa follow blog orang trus baca tulisan'' mereka. terkadang membukan fikiran dan dapet ide nulis utk postingan selanjutnya. asik sih.
    btul tuh kta bang arif, nulis utk membuat dampak para pembaca. setuju deeeh

    salam kenal yak. perdana maen'' nih. ehe

    BalasHapus
  4. menulislah karena kita emang suka, bukan karena dipaksakan, gitu aja sih.
    keren tulisannya kak :)

    BalasHapus

Instagram