About DB : Gue dan Nama Lahir Yang Bikin Gagal Paham


Daku mah legowo, Bang~

Assalaamu’alaikum! Duh, maaf banget akhir-akhir jadi males banget ngapdet dimari :”D Tapi justru malah jadi kangen buat nulis lagi! Yey!



/karena pas lagi dapet ide aja/


Oke, kali ini gue mau bahas yang ringan-ringan aja karena gue tau badan gue berat jadi gamau nambah-nambahin beban. Hmmm, gue pengen cerita tentang pengalaman pribadi aja kok sekarang. 





Pengalaman ngelamar (kerjaan)?



Engga, pls lah gue masih kuliah dan belum berani buat ngelamar karena diriku masih basic :” Buat sekarang, gue kepengen cerita tentang..... nama gue. Ya, udah pada tau kan nama gue?



Parah masa ga tau.



Oke, sebenarnya identitas gue udah gue jabarin di halaman About (kalau kalian login via PC bisa di klik di menu bar atau klik disini). Banyak yang bilang ataupun nyangka kalau gue ini dulunya adalah non-muslim karena menurut mereka nama gue terdengar seperti nama orang barat dan kekinian bahkan ada yang secara jelas bilang ke gue kalau nama gue mirip nama baptis.



Masa sih?



Oke, akan gue jabarin sedikit tentang background gue. Perkenalkan, gue ini asli keturunan Jawa bagian Purwokerto, dari ayah dan ibu beserta nenek moyang yang alhamdulillah beragama Islam. Ya, di keluarga gue semuanya Muslim dan diantara mereka-mereka itulah, cuman nama gue yang paling susah diinget. Apalagi kalau saudara jauh, ketemunya sekali seumur hidup. Gak, maksudnya sekalinya ketemu bisa bertahun-tahun dan otomatis suka lupa.



Diluar basic keluarga gue, sebenarnya dulu itu gue sempet ‘tertarik’ mempelajari agama lain. Waktu kecil, gue sering ngelongok gereja-gereja, sesekali denger lagu-lagu rohani mereka, belajar Al-Kitab dan senang nonton acara TV yang berbau rohani non-Islam.  Apalagi waktu itu lagi nge-hits banget sinetron Meksiko ‘Carita de Angél’ yang mengisahkan tentang kehidupan seorang anak kecil yang piatu. Di sinetron itu, kehidupan ala Katholik tuh kentel banget.  Di banyak adegan sering mengambil latar di gereja ataupun adegan sedang berdoa. Dulu gue sampe ngikutin bahkan ngapalin Trinitas. Padahal dari sebelum TK, gue udah dimasukin ke TPA (bukan tempat pembuangan akhir pls—ini singkatan dari taman pendidikan Al-Qur’an) di mesjid deket rumah gue, tapi waktu itu orangtua gak terlalu ngekang banget sih karena pada saat itu orangtua gue masih ngaji yang ‘asal ngaji’ gitu aja. Gue pun masih belum dituntut untuk berhijab, ya paling kalau mau TPA atau pas lagi pesantren kliat aja. 



Well, hal-hal tersebut didukung oleh cukup banyaknya temen-temen gue yang non-muslim juga. Waktu SD gue sering main sama mereka. Masuk ke SMP, WUAH MAKIN BANYAK! Tapi masa SMP gue ga pernah yang beneran main sampe bego sih, cuman asal jaim aja. Apapun itu, intinya saat itu lingkungan gue dikelilingi sama orang-orang bermata sipit dan ada juga yang keturunan Batak dan Manado. 



Nah, masalah ‘salah kira’ nama gue itu berawal dari pas waktu SMP. Waktu itu gue masih maba (masih siswa bau—eh baru deng) dan di kelas gue ternyata ada juga yang namanya mirip-mirip nama belakang gue. 



FYI, dia kristen tulen.



Saat itu gue masih belum berhijab dan masih ada ‘ketertarikan’ untuk belajar ilmu agama lain. Waktu pas dia bilang, “Eh, kamu dulunya Kristen yah?” Gue langsung kaget –What?! Kalian bisa bayangin muka shiyok (baca : shock) gue saat itu. Eh, ga usah dibayangin deh.

Pokoknya waktu itu gue ngelak, tapi doi terus nanyain gue, “Tapi dulu pernah di baptis?” –DOUBLE WHAT?! Doi cukup ngotot pulak nanyain hal ini ke gue, tapi ya.. Sekali lagi, gue ngelak. Tapi bersyukur akhirnya doi percaya huahuahuahauhuahauhauhauahua.



Yak, tapi itu semua berubah ketika suatu hari ibu gue ngajakin ngaji di rumah tetangga dengan guru yang beda dari guru ngaji ibu gue, bapak gue, apalagi guru TPA gue. Guru ngaji ini gak sekedar baca Al-Qur’an seperti pengajian kebanyakan. Disini, setiap ayat dijabarkan sejabar-jabarnya /? dengan bantuan kitab Shirah Nabawiyah dan Asbabun Nuzul. Waktu sebelum ngaji disini mah, gue taunya cuman baca surat tiga Qul dan ayat-ayat yang cuman bisa dihapal. Tapi disini, gue akhirnya baru bener-bener belajar kitab agama sendiri hingga sedetail itu. Oh iya, buat kalian yang masih asing dengan kitab Shirah Nabawiyah dan Asbabun Nuzul, tenang kok, itu bukan kitab yang sesat. Kalau Shirah Nabawiyah itu isinya penjabaran riwayat Rasulullah dari kecil hingga wafat. Kalau Asbabun Nuzul isinya tentang tafsir Al-Qur’an (kan suka ada ayat yang pakai catatan kaki tuh, nah biasanya diambil dari sini).



Dan sejak ikut majelis Bukan Ngaji Biasa ini, gue mulai diajarkan untuk menutup aurat secara perlahan. Waktu itu gue juga masih bandel kok, masih belum berani pakai kerudung yang syar’i. Dulu gue belajar dari pakai baju sama celana panjang kalau keluar rumah, abis itu latihan pakai kerudung yang pendek-pendek aja dulu, abis itu latihan buat ngebiasain diri pakai rok dan seterusnya sampai akhirnya jadi malu sendiri kalau ga pakai hijab kemanapun, bahkan saat selfie sekalipun. :P



Tapi tenang gaes, gue bukan tipe orang yang banci kamera kok. Gue juga jarang selfie sih, sayang memori hape :”D



Skip.



Oh iya, meskipun masa-masa umbar rambut udah usai, tapi prasangka tentang nama gue masih berlanjut. Ini kejadian pas gue kuliah lho, tepatnya waktu lagi UTS bulan Desember kemaren. Biasalah, kalau pas baru mulai-mulai ujian, pengawas keliling bawa kertas absen sambil ngecekin KRS. Dan, pas yang ngawas itu dosen. Waktu itu doi agak lama ngecek KRS gue, cenat cenut gue, ngeri kan kalau kenapa-kenapa, bisa ga ikut UTS gue. Trus gak lama kemudian, doi balikin KRS gue sambil nyebut, “Nama kamu kayak namanya orang non-Muslim, yah.”



Gue diem dulu, abis itu baru nyengir.



Ya ampun, Bu. Kirain KRS gue kenape-kenape, udah takut aja gue bisa ga ikut ujian D”: tapi ada hikmahnya juga sih, orang-orang pada inget sama gue. 



"Oh iya, kamu yang waktu ini ya? Iya sayang inget kok blablabla tapi, duh, saya lupa nama kamu—"



Gepapa dah, biar kata ujungnya ga ngenakin, yang penting ngangenin <3 /yha



Okedeeeh, itu aja sharing ga penting dari gue hari ini /o/ mungkin seterusnya gue bakalan lambat buat apdet tapi in syaa allaaah kalau luang dan ada kuota internet pasti bakalan berusaha buat apdet kok huehuehueheuheuehuehuehuehuehe



Oke sekian, terima kasih~~~


Deby Silarny Priscilina

14 komentar:

  1. gue kira nama lo Suka Tahu Saya. Itu baru aneh banget. Dipanggilnya Tahu. hahaha

    BalasHapus
  2. Akhirnya nemu blognya mb db jugak... XD

    BalasHapus
  3. Samaan nih, tertarik belajar agama lain. Bukan belajar sih, cuman banyak nyari tau gitu. Bedanya kalo gue lebih ke agama yg ga umum, kayak iluminati dan satanic gitu.

    BTW, temen gue ada yang namanya adam, gue kira muslim, makanya gue aja sholat jum'at waktu itu. Eh taunya dia kristen, ga jadi deh jumatannya, malah nge-bakso. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uwaw satanic .__. kesannya jadi gothic gitu yah (dan sebenernya warna gothic itu warna fav gue--)

      ^ eh yang barusan itu bukan goyang itik yak XD

      Oh well, temen gue juga ada yang namanya steven stevanu, orangnya sipit, giliran waktu itu ngeliat doi jalan ke mesjid deket kampus, aseli namanya ga kalah trap .__.

      Hapus
  4. Hai mbak DB untuk Bukan DP nanti dikiri ex wife nya saipul jamil wkwk. Salam kenaaalsss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Laili, salam kenals jugs wkwkwk

      Nah, itu juga sebenernya salah satu faktor kenapa gue ga pede kalau disebut pake nama inisial wkwkwk

      Hapus
  5. Tapi aku kok ngak gagal paham ya :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillaaaah ternyata masih ada yang memahami aku :") /heh

      Hapus
  6. Hai mbak DB! Aku baru tau namanya pas liat kolom komentar :") Namanya jadi diinget terus dong mbak karena unik hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo juga mbak retnooo! Mudah-mudahan ga ribet yah pas nginget nama aku huahahahahahahah :"D

      Hapus
  7. satu sih yang pertama gue lakuin setelah baca postingan ini. Buka About DB :D btw salam kenal deby silarny priscilina :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duuuhhh dikepoin, jadi enak wkwkwkwk


      Salam kenal juga yaa kak ajeng nida nisrina :DD

      Hapus

Instagram