About DB: Jadi Begini Rasanya Di.............................


motivasi gagal
Abaikan pic nya ya.
Assalaamu’alaikum  gaes...... Hahahahahaahahah, entah ini udah artikel ke berapa puluh yang isinya cuman curcol ngelantur duh. Tapi ya, daripada gue biarinin ini blog berbusa kan yha. Gepapa deh, nambah-nambahin archive biar keliatan blogger aktif lol.

Oke, ini lebih ke sharing aja (tapi bagi gue ini pengalaman yang lumayan nguras emosi jiwa raga dan ongkos buat ngejalanin ini semua) karena gue kepengen banget cerita tentang gimana rasanya di php in melebihi di php in gebetan /heh/ kenapa gue bilang begitu?

Kenapa coba?

Oke, langsung ke poin aja kali ya. Jadi sekitar dua bulan yang lalu, temen gue ngajakin buat ngelamar jadi asisten/programmer di lab manajemen lanjut (perbankan). Waktu itu yaa gue mah ngikut aje, mumpung ada temennya. Kenapa engga? Abis itu, kita sepakat buat ‘iseng-iseng’ ikutan ngelamar tuh (karena gue dari jurusan sistem informasi jadi gue ngelamar jadi programmer). Dalam waktu kurang dari dua hari, kita berdua ngumpulin semua berkas yang dibutuhin kayak CV, surat lamaran kerja, pas foto, fotokopi KTM, KTP, KRS sama print out IPK. Sebenernya sih waktu itu juga disuruh ngelampirin sertifikat tapi gue males wkwk. Yaudah, akhirnya tepatnya tanggal 19 Desember 2015 (sehari sebelum ulang tahun gue /kode), gue berdua nekad ngumpulin semua berkas yang udah dimasukkin ke dalam amplop coklat ke ruang staff. Yaudah, setelah itu mah gue nyengir-nyengir bae deh ama temen gue.

Lama gak ada kabar, tepat tanggal 17 Januari 2016, gue dapet sms kalau gue lolos seleksi berkas dan disuruh dateng tanggal 24-25 Januari 2016 buat ikut seleksi tahap pertama. Dan, sebenernya tanggal itu bentrok sama ujian kursus LePKOM. Antara gue mau bolos tapi kudu ngulang pas libur semester, duit pangkal LePKOM harus ngilang 400.000 ditambah biaya pengulangan kursus 100.000 jadi total 500.000 raib demi ngebelain ikut tes programmer........ Atau gue lebih milih ikut ujian LePKOM dan ngerelain tes programmer itu. Ya, disitu gue mandeg.

Tapi ada sebuah hidayah menghampiri kami~ /insert BGM Opick here/ jadi pas dua hari sebelum tes programmer itu, temen gue ini nyoba ngajakin gue buat lapor ke lab LePKOM biar ujiannya bisa dimajuin. Awalnya gue mager, karena sebenernya gue udah rada pasrah dan lebih milih dateng ujian LePKOM pas tanggal 24 nya. Tapi ya, temen gue rada maksa bin bawel sih anakanya. Akhirnya, gue beneran berangkat ke kampus cuman buat iseng-iseng lapor ke lab LePKOM. Modal kita cuman satu: N.E.K.A.D! Mana waktu itu pas hujan lumayan deres lagi duh :”D

Alhamdulillaaah, temen gue ada yang bawa mobil dan boleh nebeng deeh jadi yaa..... Mayan laa ga mandi di jalan. Dan sesampainya di kampus, dengan wajah melas kita menghadap kakak asisten lab nya buat ngelapor. Kurang lebih kata-katanya kayak gini,



“Kak, kita boleh gak ujiannya dimajuin hari ini? Soalnya kita hari Sabtu besok ada tes programmer di lab manajemen lanjut di Depok nih kak.. Kita gak tau tes nya sampai jam berapa, boleh ya kak kita lab sekarang? Ya? Ya? Ya??”



Sumpah, ini bukan rekayasa. Gue sama temen gue udah melas bukan maen, mana komuk udah kayak bocah baru bangun tidur lagi. Yha. Tapi alhamdulillaah, ternyata boleh! Dan, di hari itu juga, gue sama temen gue bisa ujian LePKOM lebih dulu dan bisa ikut tes programmer deh!

But, that was a little bit problem, dude. Masalah selanjutnya adalah; disaat gue (awalnya) udah pasti ga bakalan ikut tes programmer (dan kenyataannya sekarang gue kudu berangkat ke Depok buat ikut seleksi), gue belum nyiapin sama sekali materi buat tes.

Yap, jadi, disaat gue dapet sms kalau gue lolos seleksi berkas, disaat itu juga gue disuruh bawa makalah tentang pemrograman desktop/database. Dan pas H-1 gue baru bikin itu semua. Dari ngerancang aplikasi sampai dirapihin biar jadi makalah. Pas jam setengah 10 malem, makalah gue kelar. Sungguh suatu kerja kilat yang pernah gue alami.

Hingga akhirnya, tes tahap pertama deh. Disini, kita dites pengetahuan umum komputer, matematika, bahasa inggris dan live programming buat bikin aplikasi menggunakan Visual Basic dan  cuman dikasih waktu 1 jam 15 menit. Yah, walaupun saat itu programnya baru jadi setengah tapi ternyata gue dinyatakan lolos tes tahap pertama. Beruntung, temen gue juga programnya gak selesai tapi lolos wkwkwkwk

Lanjut tes tahap kedua, ini tes paling lama, paling capek, paling panjang, paling paling lah. Dalam satu hari, kita bakalan diwawancara sama kakak asisten lab nya, dikepoin gitu deh. Abis itu di tes maintenance, jadi kayak suruh sebutin organ dalam CPU sama fungsinya, deteksi kerusakan komputer sama crimping (tau kabel LAN? Nah, kita disuruh buat nge-press kabel UTP sama konektor RJ-45 gitu, lulusan TKJ atau yang udah pernah belajar jaringan mah pasti khatam ama yang kayak beginian deh). Abis itu lanjut tes tutor, ini momen paling mamp u s. Karena pada saat tes ini, gue disuruh jelasin (lebih tepatnya semacem presentasi tanpa bahan) di depan para asisten labnya. Mana dikerjain pula, ampun deh.

Pokoknya gitu lah.

Terakhir, kita nanti dibagi kelompok buat mecahin suatu masalah gitu. Jadi tesnya kayak semacem psikotes tapi ngerjainnya per kelompok. Ini yang paling kerasa ribetnya, karena otak beberapa orang disatuin dan malah berujung debat. Tapi sesi ini berakhir dengan damai kok, tenang aja.

Selesai tahap dua....................................dan gue beneran sedih. Gue lolos, tapi justru temen gue yang gak lolos. Jujur gue kesel pas di sesi ini karena gUE SENDIRIAN ;;A;;
Gue sempet buat gak pengen ngelanjutin tes karena.... ya gak enak aja gitu, ga ada temennya. Mana kan disana gak ada yang kenal satupun (dan saingannya kakak kelas semua duh) tapi ya, gara-gara temen gue maksa nyuruh gue buat lanjut aja, jadinya ya.... Yaudah, akhirnya gue ikut tes tahap tiga deh seminggu kemudian. Disini, kita bakalan di interview lagi, bedanya kalau sekarang di interview sama staff lab. Yang ditanyain sih gak jauh beda sama pas interview sama asisten lab tempo hari. Yaudah, gue jawab sepolos-polosnya gue aje.

Di benak hati sih, gue ngerasa kayak, “Perasaan pas dateng tes tahap pertama, orang yang dateng banyak deh, terus sekarang makin kesini makin sedikit.............” –Disitu kadang saya sedih, pasrah dan lelah. Sebegitu panjang tahapan buat tes jadi programmer disini, dicoba ini, itu, ditanya macem-macem, dipait-paitin. Seketika gue jadi kepikiran, “Kira-kira nanti pas ngelamar kerja bakalan sepanjang ini gak sih tesnya? Secapek ini gak sih? Serumit ini gak sih? Terus dari banyaknya pelamar, apa gue jadi salah satu yang beruntung diterima disini?” Pertanyaan kayak gini terus muter sampai sekarang ini, saat gue ngetik buat nyusun artikel ini. Tapi ya, balik lagi. Selama kita berdoa, berharap dan berusaha,  ya kenapa ga dicoba dulu aja.

Hingga akhirnya gue dinyatakan lolos tahap ke empat, sekaligus tahap penentuan. Sekali lagi, gue di introgasi dengan orang yang berbeda, lagi. Kali ini sama ketua staff lab nya. Entahlah, gue mah udah pasrah banget diintrogasi mulu :”

Alhamdulillaaah, meskipun tahapannya warbiasya panjang tapi gak sia-sia juga nyebrang ke planet tetangga demi masa depan /? Dan asal kalian tau, dari sekian puluh calon programmer yang daftar, kenapa harus cuman gue yang bukan cewek—maksudnya gue cewek sendiri gitu.

Kan ga enak kalau gue jadi paling ganteng sendiri /yha

Well, ini jadi pelajaran sekaligus pengalaman yang menurut gue cukup mengenaskan—eh mengesankan. Pengalaman pertama dari iseng-iseng ngelamar sampai akhirnya berjodoh~ Dari gue, hikmah dari perjalanan ini adalah:

“Berjuang adalah bagaimana caramu meraih cinta”







TEET.




OKE, udah dulu deh curhatnya ah, udah pegel amat buset tangan gue wkwkwkwk. Ya udah deh, sekian dari gue dannnn makasih buat yang udah mampir! Jangan pernah bosen, jangan pernah letih, lemah, lesu, lunglai, loyo, lelah buat sering-sering main kesini! Gak usah khawatir, gue orangnya peka kok~ Setiap yang komentar pasti bakalan dibaleeeeees! Huehuheuehueheuehuehueheue~


 \:D/

Deby Silarny Priscilina

6 komentar:

  1. Wih selamat ya..

    Gpp kali cewek sendiri, siapa tahu cowok2 disana pada klepek2 sama lo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngarep diklepek-klepekin mah ketinggian, minimal gue di-notice aja udah bersyukur luar biasa kok huahahahahahahhaha

      Anw, makasih makasiiihh XD

      Hapus
  2. Sebagai yang dulu waktu sekolah jurusan TKJ, gue tau banget rasanya di tes-tes begituan karena waktu gue UJIKOM di tes nya hampir sama gitu. Dan Susahnya minta ampun. Lo keren bisa dan lolos sejauh itu. Semangat terus ah! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu juga gue pas SMK, UJIKOM nya juga disuruh crimping kek gitu... Iya sih crimpingnya gampang, tapi nyamain kabel yang kecil-kecilnya itu yang geregetan :""""D Yaa meskipun sulu gue bukan lulusan TKJ tapi dikit-dikit mah tau kabel-kabelan huehueheueheueheue

      Alhamdulillaah--

      Hapus
  3. Iya aku TKJ dan udah hatam emang, tapi udah rada lupa juga :v
    btw selamat ya :)

    BalasHapus

Instagram