Indahnya Kuliah Antar Planet [Trip to Kampus Depok!]



Langit Depok yang biru~

Assalaamu’alaikuum, sebagai pembuka artikel ini gue pengen ngucapin SELAMAT TANGGAL 8 DAN SELAMAT LIBUR PANJANG GAES~! Buat kalian yang punya rencana buat jalan-jalan, punya mobil dan uang lebih, selamat. Karena tanpa kalian, KOTA GUE JADI BEBAS MACET HUHAHAHAHAHAHA!!

Oke, gue ga bakalan banyak nyinggung tentang planet Bekasi yang saat ini gue singgahi, tapi planet tetangga > Depok! Sekali lagi, DEPOK!

Sebagai salah satu kota di Jawa Barat yang gak kalah parahnya sama Bekasi (dan sebagai salah satu kota yang akhirnya jadi destinasi rutin kuliah gue), jujur gue kepengen sesekali ngebahas dikit tentang sebuah daerah pinggiran Depok.

Ya, kali-kali bahas daerah lain lah biar dikira anak gawl dikit.

Oh iya gaes, kalian tau UI? Dusta kalau gatau.

UI emang udah jadi primadona anak-anak muda yang kayaknya ga pernah turun pamor. Segala yang berbaru UI biasanya terlihat ELYT (baca: elit), terdengar indah, namun bisa berujung baper bagi yang kurang beruntung.

/yha

Tapi gaes, sekarang coba kita agak bergeser dikit ke seberang UI nya. Lihatlah, disana masih ada seonggok kampus tua dan seonggok gedung baru layaknya mal. Sebuah kampus yang keberadaannya selalu dibanding-bandingkan dengan si almamater kuning. Sebuah kampus yang terkenal dengan UFO dan obor abadinya, dengan lokasi gedung kampus yang berserakan di lingkar Jabodetabek (oh iya, bersyukur karena belum dibangun cabang kampus di Bogor). Gak usah sebut merk lah ya, ga penting.

Oke, gue gak lagi ngebahas kampus gue sendiri karena lagi mumet sama UAS nya yang bikin tangan gue gatel karena banyak soal dari Esther yang gak keluar sama sekali jadi gue akan sedikit beralih dari topik di atas. Tapi, ada hal yang udah lama banget gue bahas disini setiap kali gue bolak-balik Depok tapi ga pernah kesampean karena begitu banyak alasan (baca: mager).

Gue cuman ngerasa agak gimana gitu kalau lagi jalan menuju kampus D dari stasiun Pondok Cina, berasa kayak orang-orang di desa yang kepingin nyebrang kali yang airnya deres dan terpaksa ngakses jembatan yang udah tinggal nunggu roboh doang. Ini terjadi disini, di Depok. Sumpah, gue udah lama banget kepengen nulis tentang hal yang satu ini karena menurut gue ini sangat mengancam keselamatan orang-orang yang lewat (meskipun pada akhirnya orang-orang yang lewat tetep berjalan santai—TAPI BELUM TENTU KAN HATINYA MEREKA SESANTAI LANGKAH KAKINYA?! /apasihdeb)

Jadi gini, diantara gedung D yang lama dan yang baru itu kan ada jembatan kecil, dimana dibawahnya ada kali kecil yang airnya lumayan deres. Dan di kali itu juga lagi ada galian gitu, entahlah itu lagi diapain. Tapi makin lama, aspal jembatan ini jadi miring. Gue gatau apa penyebabnya karena gue juga ga sering-sering amat ke Depok. Dan sekalinya gue dateng lagi kesini tiba-tiba.......... gataunya jembatannya udah miring D”:

Berasa lagi di rumah miring :"D dan terbukti kan, orang yang didepan gue jalannya santai wkwk

Kalau dikira-kira, kemiringannya itu sekitar 30-40 derajat-an. Lumayan nih kalau lagi musim hujan kayak gini buat main perosotan /heh/

Tapi gaes, gue ga ngerekomendasiin buat lewat sini kalau hujan (tapi kalau terpaksa ya gapapa /?) jadi gue saranin buat anak-anak yang biasa lewatin jembatan ini, kalian harus hati-hati terutama kalau lagi hujan.

Jangan lupa jaga keseimbangan agar tidak goyah.



Err maksudnya jaga badan kalian jangan sampai goyah takutnya kan kepleset terus masuk ke kali apalagi ke proyek galiannya.



Yaudah skip deh.

Nah, tapi ada yang unik nih. Ga biasa-biasanya setiap kali gue ngakses sepanjang jalan dari stasiun Pondok Cina ke jembatan miring, gue nemuin banyak banget keranjang berisikan bunga warna-warni dan boneka aneka bentuk kayak gini.
Ada keranjang bunga di tepi jembatan, pengen gue ambil sih kalau ga ada yang punya mah~

Ada lagi keranjang bunga setelah jembatan, duuh kenapa harus dipojokin yah

Bunganya makin banyak ditambah mulai terlihat boneka-boneka yang terpejeng

YANG INI BONEKANYA GEDE-GEDE ;;;;;A;;;;;

Duh gemes :"D

Lihatlah dia, si bunga di pinggir jalan /yha

Pengen lah gitu gue samperin salah satu penjualnya sambil senyum nista, “Bagi satu ya, saya mau ngasih bingkisan buat diri saya sendiri.” Abis itu gue selfie sama bonekanya terus dikasih caption “Aku sayang kamu, tapi kamu hanya boneka—”

Tapi seriusaaan bonekanya imut-imut aaaaaaaaaaaaaaaaakk ;;;A;;;

/DEB

/ALIHKANPEMBICARAAN

Ekhem, oke.

Jadi intinya, di sepanjang jalan pinggiran stasiun Pondok Cina akhir-akhir ini nampak berbeda, mungkin karena adanya hari Valentine? Hmm, I don’t think so. Yang jelas, disini paling banyak dijual adalah bunga dan boneka. Kalau tentang harga sih gue ga bisa jamin lebih murah soalnya ini daerah kampus, bung.

Buat yang penasaran sih, bisa aja main kesini. Siapatau jodoh kalian ada di balik stasiun Pondok Cina /APASIH/ dan jangan heran kalau pas jam kuliah, daerah sini jadi bakalan macet parah karena adanya ‘pasar kaget’ ini.

Pemandangan dari Stasiun Pondok Cina. Lagi ga terlalu rame sih soalnya masih pagi.
NAH, AKHIRNYA! GUE SEMPET JUGA NULIS ARTIKEL TENTANG INI X"""D gue akhiri aja karena gue pengen nikmatin indahnya libur panjang di bulan Februari ini karena liburan bagi gue adalah sebuah legenda. Oke, makasih buat yang udah mampir! Ditunggu pengalaman unik kalian selama kuliah yow~! Terima kasiiiih! 

/insert emot peluk here/

Deby Silarny Priscilina

8 komentar:

  1. coba kak tanyain harga bonekannya berapaan. nanti nitip satu. paketin :D

    BalasHapus
  2. Gue sempet mikir, apa ada kejadian bom atau kematian massal di kampus itu? Soalnya banyak kembang2 yg ditaro, sorry gue jadi salah fokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. (((kabarnya kampus gue jadi sasaran bom)))

      (((kau tau bom apa?)))

      ((( B O M B A Y )))

      Oke barusan gue abis ngejayus dikit. Yha, gue juga awalnya kaget ngeliat hamparan bunga di pinggir jalan. Berasa pengen boboan di jalan sambil bilang "Ciao bella~"

      Hapus
  3. Gue juga gemes mbak, sama penjualnya. rasanya pengen bilang "kamu jualan bunga, tapi hati kamu ga mekar, dasar egois! " baper :'v

    BalasHapus
  4. yaampun. Kadang gue lewat situ kalau main kok gak sadar banyak bunga ya? Jangan jangan.....

    BalasHapus
  5. Cuman bentar doang itu, mungkin bisa dibilang pasar kaget. Soalnya pas ambil gambar itu sebelum imlek, giliran gue kesana lagi sehari setelah imlek, udah ga ada .__.

    BalasHapus

Instagram