Wejangan Mahasiswa: Udah Siap Kuliah? (Part 2)


Assalaamu’alaikum gaes! Yap, artikel sekuel dari ‘Wejangan Mahasiswa : Udah Siap Kuliah?’ akhirnya masuk ke jilid 2 yeeey /bodoamat/ dan kali ini gue masih kepengen sedikit membahas tentang lika-liku yang paling umum terjadi selama kuliah dan kemungkinan besar akan kalian rasakan sampai pada akhirnya menjadi indah pada lulusnya~ haha~ karena indah pada waktunya udah mainstream gaes.

Oke, masuk ke poinnya aja yak. Oh iya sampe lupa, buat kalian yang udah dinyatakan lulus SNMPTN 2016 selamat yaa!! Gue denger-denger kayaknya angkatan yang sekarang kuotanya lebih banyak ya? Hmm, apapun itu, yang jelas buat yang lulus gue ucapin barakallaah, semoga kuliah kalian menjadi berkah untuk kalian, orang-orang sekitar dan juga untuk seluruh manusia di bumi ini, aaaamiiiin!


Dan, buat yang tidak lulus, tenaaaang. Masih ada SBMPTN sama Ujian Mandiri gaes! Tahap ini dirasa lebih sulit karena dipastikan yang ngikut ujian gak cuman dari angkatan yang baru lulus SMA aja, ada juga anak-anak (yang diam-diam sebenarnya mereka sudah berstatus mahasiswa yang kepengen pindah kampus secara ‘halus’) yang tahun kemaren masih belum tembus dan masih penasaran buat ikutan. Ada juga sih yang sebenernya udah tembus PTN tapi masih ngoyo kepengen ikut SBMPTN lagi. Gatau lah, kadang suka gemes sama orang-orang macem gini errrrghhh tapi ya gak ada yang ngelarang juga sih—orang itu hak mereka lalalalala~





YHA OKE SKIP DEB SKIP.

o) Jreeeeng, bagaimanapun akhir cerita drama kalian, percayalah bahwa kalian adalah manusia paling beruntung

Dimanapun kaliah kuliah saat ini, entah itu negeri, swasta, semua patut disyukuri. Banyak orang-orang yang kepengen kuliah di luar sana tapi belum dapet kesempatan seperti kalian, mungkin karena keterbatasan ekonomi, permasalahan keluarga, sakit dan sebagainya. Kalian harus beruntung karena gak semua orang bisa kuliah. Gak semua orang diberikan anugerah seindah kalian buat berpijak di kampus impian, belajar, ketemu beragam orang yang hebat-hebat dan lulus menjadi sarjana.  Oke lah, sakit hati karena gak bisa kuliah di kampus yang diinginkan, perjuangan yang gak mudah, uang yang udah tinggal tetes terakhir buat bimbel sana-sini, waktu buat belajar berjam-jam, itu wajar. Tapi, kalian gak sendiri, lho. Nih ya terutama buat kalian yang akhirnya kuliah di swasta, kalian pasti akan bertemu dengan teman-teman yang bernasib sama dengan kalian. Gih, kalian mau nostalgia sama temen-temen senasib kalian, ceritain sepuas-puasnya pengalaman pahit kalian selama proses masuk PTN, pasti kalian akan mendengar pengalaman orang lain yang mungkin nasibnya lebih apes lagi. 

Dan gue udah ngalamin hal ini. Iya, hatiku akan tetap tabah.





/bgm lagu opick/

Semua akan terobati dengan sendirinya kok gaes. Misalnya aja, di tempat kuliah saat ini, kalian dipertemukan sama orang-orang rendah hati, cerdas-cerdas, solid, nyaman diajak diskusi, belum tentu lho di tempat yang (sebenernya) kita impikan itu lebih enak dari yang saat ini kita rasakan. Inget gaes, yang terlihat indah belum tentu baik. Kalau kita bisa bicara takdir, ujung-ujungnya almamater gak akan selalu kita bawa setelah lulus nanti, kok.

o) Jadi, gak boleh kelamaan minder sama temen kita yang keterima di PTN

Minder itu bisa kadaluarsa, jadi jangan dipake terus-terusan! Semakin sering minder berarti tandanya kita siap hidup diatas rasa takut. Buat apa? Lagipula gak tenang juga, kan?

Pede aja, gaes! Yakinin aja sama diri sendiri, kita bisa kok bersaing secara sehat sama mereka. Nasib boleh beda, tapi masa depan kan ada di tangan kita. Yakin kalau mental kompetisi kita sama kuat dengan mereka, masalah hasilnya mah urusan belakangan. Yang penting apa? PEDE!

Hajar aja semua kesempatan yang ada, IKUT SBMPTN, HAJAR! Kalau gak lulus? COBA UJIAN MANDIRI, HAJAR! Gak lulus juga? IKUT TES LAGI TAHUN DEPAN, HAJAR! Pada akhirnya udah gak ada kesempatan lagi, KEJAR KULIAH KALIAN DI TEMPAT LAIN DAN BERUSAHA BUAT MENUHIN TARGET: JADI SARJANA BERKOMPETEN! AAAAAMIIIIN!!

Ucapkan ‘Amin’ sekarang juga, kalo enggak nanti kalian pulang lewat mana lho hayooo— /ha /salah


o) Oh oke nih, udah fix jadi mahasiswa. Selanjutnya?

Ya kuliah. Apa lagi emang?






Ikutin alur aja gaes. Patuhin peraturan kampus, iya-in aja apa kata dosen, belajar dengan sepenuh hati walaupun rada sakit jiwa, cemilin buku-buku perpus, ngelonin jurnal sama makalah, jadi sang penulis laporan praktikum, ngembangin otak bisnis dan cari jodoh.

Tenang aja, semua akan berjalan normal kok. Iya, normal.

o) Satu lagi, buat self-warning aja sih: Kudu tabah sama senioritas

Kadang, gak semua universitas itu memberlakukan sistem ‘senior dan junior bisa bersatu’. Apes itu ketika kita masuk ke wilayah kampus yang menjunjung tinggi senioritas. Beberapa pengalaman yang gue denger nih, banyak senior di beberapa kampus (yang pasti gak akan gue sebutin namanya) yang memperlakukan tindakan yang kurang etis ke juniornya. Dan yang paling sering terjadi sih tindakan bullying gitu. Jujur gue kurang paham sih kalau macem begini, tapi yaa menurut pengamatan gue sih alasan kenapa para ‘mahasiswa masuk duluan’ suka melakukan hal-hal demikian ya karena mereka pernah diperlakukan seperti itu sama senior mereka waktu masih maba.

Saran dari gue, sebisa mungkin buat gak berperilaku songong sama siapapun. Kita gak tahu pasti siapa yang lagi kita hadepin, kan jumlah mahasiswa bejibun, yakin bisa hafal si anu tingkat berapa, si anu yang ono jurusan mana? Kalaupun kita melakukan hal yang salah dan (terpaksa) dapet semburan dari senior, gak ada cara lain selain sabar gaes. Di mulut kita mah diem, kalau hati? Yaa, sering-sering nyebut aje =))))

Sekali lagi, gue berharap semoga semangat kuliah kalian gak keburu abis di tengah semester ya gaes~ Inget pada niat awal kita: kuliah. Belajar, menggali ilmu dengan cara nguli. Gue mohon dengan sangat, jangan sedeng duluan sebelum pake toge.










Eh toga deng.

Paragraf terakhir buat artikel kali ini: Jangan pernah lupain jasa-jasa dosen killer yang telah membangun rasa sabar yang amat mendalam di diri kita. Jangan pernah lupain pula jasa-jasa dosen baik hati yang telah menghiasi huruf A dan B di lembar IPK kita. Jangan pernah abaikan jasa-jasa satpam yang udah ngamanin kendaraan, nertibin suasana kampus biar terus kondusif dan usaha mereka buat ngelobi mahasiswa. Jangan pernah palingkan pandangan kita ke OB yang sudah sangat berjasa dalam menghilangkan bau nyengat di toilet. Jangan biarkan catatan-catatan kuliah yang selalu membekas di ribuan kertas binder yang kita tulis sepersekian detik karena dosen yang gak pernah napas waktu nerangin materi. Jangan lengah sama lembar-lembar rupiah yang selalu kembang-kempis. Jangan baper kalau ada temen yang deketin kamu—yang ternyata cuman kepengen minjem tipe-x sambil nyomot pulpen. Jangan zbl sama temen kelas kamu yang suka pake lipstik 500K. Selebihnya sebutin sendiri di hati kalian.

Yaudin, sekuel artikel kali ini cukup segitu aja. Gatau sih bakalan berlanjut lagi apa engga hoho doakeun moga-moga gue gak kehabisan cerita buat nyambungin serial Wejangan Mahasiswa. Oh iya, buat kakak-kakak yang punya pengalaman unik selama kuliah, bisa niiih sembur kisah-kisahnya di kolom komentar artikel gue~ Karena pengalaman indah selama kuliah itu gak asyique kalau cuman dipe
ndem buat jadi masa lalu. Flashback itu halal, gaes! Huehuehuehueheuhe~

Deby Silarny Priscilina

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Instagram