Para Pencari Wifi?



“Deb, tas lu kok berat amat?”

“Itu tas bawa apaan aja kok penuh gitu isinya?”

“Lah lu ngapain bawa-bawa laptop? Emang ada tugas apaan?”

So........... ehe, hampir setiap hari temen-temen gue baik yang suka nebeng sama gue atau yang suka duduk di sebelah gue kalo ngampus pasti selalu pada nanya hal yang sama lagi, lagi, lagi dan.... ya, lagi. Gue juga heran sih kenapa tiap hari tas gue kerasa berat, padahal cuman barang rutinitas gue aja.

Iya, barang rutinitas : binder, botol minum, dompet, mukena dan laptop.

Ngh, entahlah ya, hampir setiap hari, oh engga, hampir beberapa hari dalam seminggu gue pasti rutin bawa laptop ke kampus. Baik itu mau ada tugas ataupun gak ada, kalau lagi mood buat bawa, pasti bawa.

Eh, bukan soal mood aja sih ya, tapi juga karena ‘tuntutan’. Haha!

Klasik sih alasannya, karena gue belum mampu pasang wifi di rumah. Sepele banget kan masalahnya? Apalagi di zaman sekarang yang udah serba internetan. Abisnya gue cuman mampu buat pasang internet buat hape gue, ini aja kadang suka mpot-mpotan kalo pas akhir bulan udah abis duluan kuotanya. Udah gitu sinyal di rumah gue asli jelek banget, padahal masih di daerah ‘kota’. Iya, kota.... Kota ujung nan jauh dipandang hohohoho.

Tapi, meskipun begitu, gue tetep bisa berangkat kuliah dengan memboyong pikulan yang rada berat seperti ini (bahkan sampai salah satu tas gue nyaris jebol lho heuheu) karena gue ingin menyambung ‘hidup’ gue. Bagaimanapun, gue gak boleh males buat mboyong pacar gue ke kampus untuk karir menulis gue. Iya, doi mah setia tapi kadang mberatin hiks :”

Dan karena alasan ini, temen-temen gue makin pada bingung “gue ini sebenernya ngapain sih?” , padahal sekali lagi, gue cuman kepengen karir menulis gue gak putus. Udah sih itu aja. Sambil manfaatin wifi kampus yekaaan masa fasilitas kampus dibiarkan begitu aja heuheuheuheuehuehuehuehuehuee~

Disinilah julukan awal ‘Para Pencari Wifu Wifi dimulai.


Ya, di satu sisi sih mereka sebenernya agak heran sama gue. Gatau gue juga bingung sih apa yang mereka heranin ke gue. Kalau mereka tanya, “Itu lu lagi nulis apaan?” , lalu gue jawab “Ini gue lagi ngeblog” atau “Gue lagi bikin artikel buat nambah uang jajan” pasti tanggapan mereka langsung “Lu rajin amat ngeblog begitu”. Heheu, jujur aja, mereka tahu padahal sebenernya gue ini super pemalas. Mereka tahu gue jarang belajar, sering bolos kalau ada kuliah pagi dan sebagainya. Tapi kalau masalah nulis-nulis kayak gini, gatau kenapa gue malah rajin. Bahkan lebih rajin daripada ngumpulin tugas ke dosen.

Sekali lagi, semua ini karena gue gak mau karir menulis gue putus gitu aja.

Berusaha buat konsisten nulis itu emang susah, apalagi kalau sumber dayanya minim. Ya, tapi kalau emang udah ada niat sih, apapun pembatasnya pasti bisa aja dilewatin. Makanya, gue suka salut sama anak-anak blogger yang tinggal di pelosok tapi masih semangat buat update blog mereka. Mereka masih semangat blogwalking, ikut komunitas blog trus sharing banyak hal tentang menulis. Sedangkan gue yang cuman susah sama akses internet aja kadang masih suka ngeluh kalau tas penuh sama laptop, makalah sama barang dagangan.

Hal ini yang membuat gue jadi terpacu buat belajar ‘rajin’ dari sisi yang agak berbeda. Gue berusaha semampu gue untuk ngimbangin waktu gue dalam kuliah, ngeblog dan urusan rumah.

(Jujur kalau urusan rumah, gue suka males kalau udah dikejar deadline bawaannya kalau udah di rumah tuh maunya cepet-cepet kelarin semua ‘hutang’ trus istirahat..................... Makanya susah banget bebas kalau udah di rumah, selalu kena ceramah lagi deh kalau urusan rumah gak dikerjain huuhhuuu)

Heh, oke deh. Kelar ngetik ini gue mau istirahat dan nyambung beberes rumah setelahnya~ Dudududududu selamat berakhir pekan ya semuanya! Makasih udah mampir~

Deby Silarny Priscilina

3 komentar:

  1. wah kalo aku biasanya sih ngemanfaatin wifi perpus, cepet sih koneksinya haha

    BalasHapus
  2. Mungkin perlu ganti laptop yang ukurannya lebih kecil? Haha

    BalasHapus
  3. Haha debi dari jaman SMA lu kaga ada berubahnyee. btw motor masi yang lamaa? Ganbatte maaak! Mudah2an sukses kedepannya Aminn

    BalasHapus

Instagram