About DB : Mas Bambang?!



HOY HOY HOY!!! Akhirnya blog gue keisi konten selain tugas kampus huahahahahha!!! Yak, udah berapa bulan ya gue ga ngeblog lagi huhuhuhu tapi bener ya kata sebagian orang bilang kalau udah hobi mah, mau sesibuk atau segalau apapun emang lu galau apaan c pasti bakalan berasa kangen dan kepengen buat ngelakuin lagi huehue~

Ah iya, ASSALAAMU’ALAIKUM!!! Parah hampir lupa salam astagfirullah Kali ini gue mau ngebahas dikit tentang.... Begitu banyaknya pertanyaan yang lumayan rada gak penting-penting amat //boroskatawoy yang selalu ditujukan ke gue setiap kali gue nyeletuk:
“hai, gue Bambang.”

“Siapa Bambang?”

                                                                                                “Nama lo Bambang?”

                “Kenapa kok Bambang?”

                                                “Itu seriusan namanya Bambang?”
                                                                                                                                                 
“Itu nama mantan lo ya?”

          “LO CEWEK JDI JDI AN EA??!!”

Lol yea. Setiap kali ada komentar yang muncul dari temen-temen gue, pasti gue ga bisa nahan ketawa. At least, gue nyengir atau pura-pura pasang muka derp. Tapi makin lama, gue merasa malah lebih seneng dikenal dengan nama si ‘Bambang’ itu ketimbang nama-nama panggilan yang mainstream ditujukan ke gue. Kenapa? Nih, gue coba jelasin ya alasannya.


Oke, hmm, mungkin gue kudu jelasin asal nama ‘Bambang’ itu sendiri ya. Jadi awalnya, waktu sekitar tahun 2014-an, gue pernah ikutan main roleplay gitu di Twitter. Tau roleplay? Sejenis bermain peran gitu lah. Nah, jadi gue sama temen-temen gue di media sosial kayak bikin event yang konsepnya kayak online learning macem sekolah-sekolahan tapi ngajarnya via mention di Twitter. Biar gampangnya kayak home schooling gitu deh. Mungkin buat agak awwam dengan istilah roleplaying kayak gini, kesannya agak susah dibayangin kali ya? Ya, pokoknya sih, intinya gue berperan sebagai ‘guru’ yang ngajarin temen-temen gue yang berperan menjadi ‘murid’ gue. Dan, karena pada saat itu gue berperan sebagai guru konseling (ya gue tau jadi guru BK emang paling gabut sih) yang notabenenya adalah guru tegas dan berwibawa ciaela akhirnya gue cari-cari sebuah nama yang kesannya ‘cocok’ sama karakter itu.

“Lho, tapi kenapa harus Bambang? Kenapa ga nama cewek aja?!”

Alasannya sih biar ga mainstream aja wkwkwk. Jadi, saat itu gue ‘menantang’ diri gue buat bermain peran sebagai guru cowok.

Alasannya kenapa lagi? Biar murid-murid gue tergila-gila sama gue //BODO

Skip aja ya.

Oke, alasannya, kenapa Bambang? Awalnya sih, gue terinspirasi sama sosok salah satu mantan Presiden RI, Bapak Susilo Bambang Yudhoyono yang terkenal dengan wibawa dan kinerjanya yang baik saat menjabat sebagai presiden selama 2 kali periode. Tidak dari nama dan sosok wibawanya aja, gue juga menggambarkan karakter tubuh dan hobi si Bambang yang mirip dengan Bapak SBY. Tubuh tinggi tegap, dada bidang, pakai kacamata (mungkin Bapak SBY emang ga selalu pakai kacamata sih, kadang-kadang aja kalau lagi pidato), suka nyanyi dan menciptakan lagu. Intinya, sosok si Bambang versi gue itu tinggi, berwibawa dan menghibur, mirip Pak SBY.

Kece banget yekan~ Sumber.

Nah, untuk penggambaran karakter si Bambang lainnya itu tuh ganteng ea la biar jadi guru pemes harus tampan dan berani  kira-kira umurnya sekitar 24 tahun, wajah tirus, mata sipit, kulit sawo matang, berkacamata, berjanggut tipis, rambut hitam kepirang-pirangan //apa  terus tingginya sekitar 176 cm.

Ganteng kan? Kan? HAHA ITU MAH BAYANGAN CALON SUAMI GUE MASA DEPAN SIH HAHA aamiin.

Intinya ya, namanya bermain peran, sah-sah aja kan kalau mau jadi siapa aja? Kayak kalo kita lagi main drama atau operet terus kita disuruh akting jadi siapapun yang sebenernya bukan karakter kita tapi harus dijalanin? Iya, kayak gitu. Cuman bedanya, kalau ini gue yang nentuin karakternya sendiri, gue yang berimajinasi sendiri ‘mau jadi siapa’ dan ‘bertindak seperti apa’ tanpa paksaan. Balik lagi sih dari tujuan dibuatnya event ini tuh cuman buat hiburan sambil nambah ilmu dengan cara yang mantab jiwa.

Nah, pada akhirnya, setelah event itu berakhir, temen-temen di media sosial jadi keterusan manggil gue dengan sebutan Bambang. Gue ga ngerasa terganggu atau risih, justru kayak, “Wah, nama Bambang kayaknya berkesan nih buat temen-temen gue!” jadi kesannya gue rada geer gitu deh ehehehe—

Pada akhirnya juga, gue juga ngerasa ‘bangga’ sama si Bambang itu. Gue sendiri jadi kepengen punya karakter berwibawa dan menghibur kayak Bambang. Jadi ya, semacem kayak doa secara gak langsung sih. Gue juga kepengen terlihat mempesona sih. Ya.

Walaupun ini ekspektasi mempesona nya jauh sih.

Yaudah deh, sejak dari situ, temen-temen kuliah gue, temen komunitas, rekan asisten di lab, pokoknya hampir semua yang kenal sama gue pasti pada manggil Bambang. Terus kalau ketemu orang baru, pertama-tama gue pasti ngenalin diri gue dengan nama ‘Bambang’. Dan, biasanya sih reaksi mereka kalau gak bingung, ya bingung.

Ya mungkin setelah artikel ini di publish, gue suruh mereka buat baca ini berkali-kali sampai paham.

“IQRA! IQRA! IQRAAAAA!!!!”  *efek geledek bgm lagu Opick Terangkanlah*

Capek ya bacanya? Pegel pegel? Nyeri otot dan nyeri sendi? Butuh relaksasi? Atau butuh kehangatan? Segera hubungi klinik sebelah untuk masa depan yang lebih baik HUAHAHAHAH~~

Yak yang barusan abaikan aja.

Oke deh, udah aja deh jelasinnya ya. Entah udah berapa juta milyar pangkat ratus ribuan kali artikel ini direvisi biar mudah dipahami sama kalian :”D Maaf juga ya kalau sekalinya gue ngeblog lagi, malah bukannya artikelnya makin berbobot malah jadi makin bobrok :”D Makasih juga yang udah mampir kesini, SELAMAT KENA JEBAKAN BETMEEEEN HEHEHEHEHE //gak dan jangan lupa tinggalin jejak ya! Kali aja disini ada yang udah gak asing sama istilah roleplay? Mau karakter siapapun itu, jangan malu buat cerita di kolom komentar ya! Terima kasihh~~


Deby Silarny Priscilina

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Instagram