Laper Mata Sampai Khilaf di Mega Big Sale Gramedia!



Assalaamu’alaikum para manusia yang terjebak di halaman blog gue huehehehe~ Ya, sesuai dengan janji—gak, lebih tepatnya sih nazar //apabedanye di instagram dan facebook gue kalau kali ini bakalan ngebahas tuntas habis tentang bazaar buku *BIG SALE GRAMEDIA* sengaja digedein, biar sama-sama big //bodo

Nih bannernya.

Naaah, bulan ini giliran planet yang paling dekat dengan matahari Bekasi! Tepatnya ada di Mega Bekasi Hypermall (biasa orang lebih tau dengan istilah ‘GIANT MALL’)  di lantai 3.

Inget, LANTAI 3!!! Bukan Under Ground, bukan Ground apalagi parkiran pinggir jalan!!!

Pertama, gue mending bahas tempatnya dulu kali ya. Oke, jadi ini tempatnya emang misah sama Gramedia nya, yang tokonya ada di lantai 2. Disini tempatnya mojok banget dan yang pasti suasananya beda jauh sama toko Gramedia nya. Kalau kita biasa ke Gramedia, kan, tempatnya terang benderang berkilauan //gak terus adem karena AC nya dimana-mana, rada sepi dan cukup kondusif lah ya buat baca-baca tjantique. Terus juga, posisi bukunya udah disusun di rak nya masing-masing sesuai kategori, jarak antara satu buku sama buku lain itu jelas. Kadang ada aja sih buku yang nyampur gitu tapi yaudahlahya.

Terus, hm... Apa lagi ya? Oh, iya, dari segi harga biasanya buku-buku yang baru keluar itu paling murah sekitar 20 ribu untuk komik dan 25 ribu untuk buku novel dan nonfiksi. Range harganya juga lumayan, kalau novel antara 25-80 ribu, sedangkan yang nonfiksi sekitar 35 ribu sampai ratusan ribu. Kemudian juga, namanya buku baru lah ya, sampulnya masih kintjlong, ga sobek sana-sini.

Ya, kurang lebih begitu gambaran umum kalau beli buku di Gramedia.

Nah, kalau mau main banding-bandingan sama yang ruangan bazaar sih ya, jelas beda. Dari kondisi tempatnya dulu deh. Kalau di bazaar, tempatnya ga seterang toko Gramedia yang beneran, hampir kayak kita masuk ke ruang gudang yang super luas terus atapnya tinggi dan AC nya rada jauh-jauhan kayak lagi musuhan. Dan, sebenernya sih, pada awalnya tuh posisi bukunya udah disusun sedemikian rapi. Udah dikelompok-kelompokin gitu; kalau di barisan depan itu deretannya buku-buku ideologi, biografi sama religi. Terus kalau tengah-tengah itu isinya novel, buku motivasi sama majalah. Nah, barisan belakang itu kumpulannya komik-komik kayak manga, buku mewarnai, buku dongeng sama buku pelajaran. Cuman ya, balik lagi. Pernah dateng ke toko baju yang lagi serba obral gak? Nah, itu buku juga perlakuannya sama kayak gitu. Kelempar sana-sini, yang satu dimana satunya lagi dimana. Buku agama adanya di barisan komik, buku novel teenlit ada di barisan buku biografi Jokowi sama SBY, dan lainnya. Jadi modelnya kayak; lo misal udah ambil buku A tapi gak jadi, terus itu buku lo geletakin di meja terdekat sama posisi lo sekarang. Nah, kurang lebih kayak gitu. Termasuk gue juga sih haha :( Gimana ya, soalnya juga kalau mau balikin bukunya juga udah lupa tadi ambilnya di meja yang mana (soalnya satu deret itu sekitar 6-8 meja dari kiri ke kanan, kan kederrr) dan itu juga gue ambilnya random, kayak bekas diambil orang tapi gak jadi beli.

Beruntungnya, di tempat ini ternyata disediain ruangan khusus istirahat buat yang lagi ga laper mata atau yang lelah abis tawaf di dalem :”D Tempatnya masih satu ruanganya cuman ini letaknya deket pintu masuk, jadi ada berderet bangku lipat gitu.

Oh iya, dari sekitar dua mingguan acara bazaar ini, gue udah kunjungan yang kedua kalinya kesini. Sayangnya, pas kunjungan pertama gue ga megang hp sama sekali karena gue taro tas dan tasnya gue taro di penitipan tas di Gramedia lantai 2 HAHAHAHAHA—pokoknya gue ga punya foto dokumentasi pas kunjungan pertama dan hari pertama buka juga. Jadinya, gue baru ada dokumentasinya pas kunjungan kedua gue deh~


Kalau dari situasi sih ga ada bedanya sama hari pertama. Gini-gini aja, bisa dibilang ga terlalu padet dan didominasi sama anak sekolahan. Padahal nih ya, ekspektasi gue pas dateng hari pertama itu rame parah sampai desek-desekan kayak di toko-toko baju gitu. Apalagi, yang namanya hari pertama kan, buku-bukunya masih komplit, jadi bayangan gue yaaaa semembludak itu. Cuman nih.. CUMAN, ternyata banyak yang memanfaatkan momen bazaar murah meriah kayak gini buat ngeborong buku sebanyak mungkin.

Dan kalian mesti tau, mereka itu ngeborongnya itu tuh buku-buku semuanya dimasukin ke dus-dus kayak seisi gudang mau pindahan. Temen gue sampe sedih, mau cari buku yang dia tuju gataunya kehabisan gara-gara diborong orang duluan :( Dan, kemungkinan sih, mereka itu kayak beli buat dijualin lagi, semacem kayak toko-toko buku di pinggir jalan atau toko buku online.

Rada gak fair sih ya tapi ..................................................... Yaudah lah.

Lanjut deh, meskipun buku-bukunya bukan keluaran terbaru amat cuman masih banyak peluang buat nemu buku kece kok! Meskipun ya, perjuangan sih. Jujur nih ya, buat muterin satu ruangan aja gak cukup satu jam buat gue. Abisnya kalau tiap meja gak ditelusur, nanti ga ketemu buku yang diharapkan huehuehuehue~

Dan ini dia..... Hasil buruan gue dua kali dateng kemari (5 buku atas beli pas hari pertama, 5 buku ke bawah beli pas kunjungan kedua) dan sebagian sampulnya udah gak perawan lagi karena udah gue baca ehe~

Hasil buruan wkwkwk

Ini sebagian besar adalah novel dan buku islam nonfiksi. Iya, emang udah niat buat banyak-banyakin baca buku model beginian. Dan, modal buat beli mereka cuman RP 60.000 (!!!!!!!) ya kapan lagi duit segitu bisa buat beli buku segebrog bahasa apaan itu woy yang biasanya segitu cuman dapet satu, paling gak dua buku hahahahahaha—pokoknya gue yakin kalian bakalan gagal khilaf kalau udah kesini!!!!!!! Nyante mb pls


Dah, buat kalian nih, yang rumahnya deket sama TKP, mending buruan kesini sebelum dishikat bersih sama kang buku onlen :”D

Nah, kabar baiknya adalah waktu promonya diperpanjang sampai tanggal 18 Desember! Kan, mayan, dikasih kesempatan buat ngekhilaf lagi wkwkwkwkwk //gak 

Yaudah ya, buat review tempatnya sih menurut gue udah segitu aja. Hmmm, pan kapan gue bakalan lanjut nge-review bukunya ya. Mudah-mudahan kalau inget tapi. :D

Deby Silarny Priscilina

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Instagram